10 Puisi Pendek Menyenangkan untuk Dipelajari Anak

Puisi pendek untuk anak-anak dapat membantu memicu minat mereka pada puisi dan bahkan membantu mereka belajar membaca. Kuncinya adalah memilih potongan yang cepat dan menyenangkan sehingga anak-anak tidak kewalahan. Puisi-puisi berikut sangat bagus untuk anak-anak dari segala usia.

puisi pendek untuk anak-anak Sepatuku yang Hilang puisi pendek untuk anak-anak Sepatuku yang Hilang

Buaya

“Crocodile” adalah puisi pendek dan lucu untuk anak-anak oleh Lewis Carroll, penulis Alice’s Adventures in Wonderland. Ini memiliki banyak rima, yang membuatnya menjadi puisi yang mudah untuk dihafal, dan akhir yang lucu akan memikat bahkan anak-anak bungsu.

Bagaimana kabar buaya kecil?

Tingkatkan ekornya yang bersinar,

Dan tuangkan air sungai Nil

Pada setiap skala emas!

Betapa riangnya dia tersenyum!

Betapa rapinya merentangkan cakarnya,

Dan menyambut ikan-ikan kecil masuk

Dengan rahang tersenyum lembut!

Sapi Ungu

Puisi lucu lainnya untuk anak-anak, “Sapi Ungu” oleh Gelett Burgess telah menyenangkan anak-anak sejak diterbitkan pada tahun 1895. Ini lucu dan mudah dipelajari, dan akan memperkenalkan anak-anak pada kegembiraan puisi. Dengan hanya empat baris sederhana, bahkan siswa TK akan dapat menghafalnya.

Saya tidak pernah melihat sapi ungu,

Saya berharap untuk tidak pernah melihatnya,

Tapi saya dapat memberitahu Anda, bagaimanapun,

Saya lebih suka melihat daripada menjadi satu!

Elang

Anda mungkin tidak menganggap Alfred, Lord Tennyson sebagai penyair anak-anak, tetapi puisi pendeknya, “Eagle” sangat cocok untuk kelas menengah. Ini adalah pengantar yang bagus untuk citra visual dengan deskripsi yang jelas, dan sajaknya memudahkan anak-anak untuk menikmati dan mengingatnya.

Dia menggenggam tebing dengan tangan bengkok;

Dekat dengan matahari di tanah yang sepi,

Dilingkari dengan dunia biru, dia berdiri.

Laut berkerut di bawahnya merangkak;

Dia melihat dari dinding gunungnya,

Dan seperti petir dia jatuh.

Variasi mimpi

“ Variasi Mimpi ” oleh Langston Hughes menawarkan visi puisi anak-anak yang berbeda. Puisi ini, tentang ras dan etnis, diceritakan dari sudut pandang seorang anak dan menawarkan kualitas yang menyenangkan yang akan menarik bagi anak-anak dan orang dewasa. Kutipan ini merupakan bait kedua puisi tersebut.

Untuk mengayunkan tanganku lebar-lebar

Di hadapan matahari,

Menari! Berputar! Berputar!

Sampai hari cepat selesai.

Istirahat di sore yang pucat…

Pohon yang tinggi dan ramping…

Malam datang dengan lembut

Hitam seperti saya.

Aku Bukan Siapa-siapa, Siapa Kamu?

Ketika datang ke puisi pendek untuk dibacakan anak-anak, tidak ada yang bisa mengalahkan Emily Dickinson. Skema ritme dan rima yang indah dari karyanya membuatnya menyenangkan untuk dibaca dengan keras. “Aku Bukan Siapa-siapa, Siapa Kamu?” main-main berurusan dengan konsep identitas dan individualitas, sesuatu yang akan beresonansi dengan anak-anak dari segala usia.

Saya bukan siapa siapa! Kamu siapa?

Apakah Anda—Tidak Ada—Juga?

Lalu ada sepasang kita!

Jangan beritahu! mereka akan beriklan—Anda tahu!

Betapa suram—menjadi—seseorang!

Betapa publik—seperti Kodok—

Untuk memberi tahu nama seseorang—Juni yang hidup—

Untuk Bog yang mengagumi!

Di kebun binatang

Banyak orang tidak menyadari bahwa William Makepeace Thackeray, penulis novel Victoria penting seperti Vanity Fair, juga seorang penyair. “At the Zoo” adalah puisi berima pendek yang menyenangkan untuk anak-anak, dan juga merupakan contoh aliterasi yang bagus untuk pembaca yang lebih muda. Anak-anak akan menyukai pengulangan suara dan sajak serta ritme yang mudah diingat.

Pertama saya melihat beruang putih, lalu saya melihat yang hitam;

Lalu aku melihat unta dengan punuk di punggungnya;

Lalu aku melihat serigala abu-abu, dengan daging kambing di rahangnya;

Lalu aku melihat wombat terhuyung-huyung di jerami;

Kemudian saya melihat gajah itu melambaikan belalainya;

Kemudian saya melihat kera-rahmat, betapa tidak enaknya bau mereka!

Apa yang Berat?

Christina Rossetti menulis beberapa puisi pendek untuk anak-anak selama tahun 1800-an, dan beberapa di antaranya bertahan dalam ujian waktu. “Apa yang Berat?” adalah puisi yang terdengar seperti teka-teki. Pola tanya jawab dari baris-barisnya mudah diingat, dan menarik perhatian pembaca muda.

Apa yang berat? Pasir laut dan kesedihan;

Apa yang singkat? Hari ini dan esok hari;

Apa itu rapuh? Bunga musim semi dan masa muda;

Apa yang dalam? Lautan dan kebenaran.

Gambar pertama

Anak-anak yang tergoda untuk begadang di malam sekolah akan menikmati “First Fig” oleh Edna St. Vincent Millay. Ini adalah puisi yang mudah untuk dihafal dan dibaca, dan juga merupakan cara yang baik untuk belajar tentang simbolisme dalam puisi.

Lilin saya menyala di kedua ujungnya;

Itu tidak akan bertahan semalaman;

Tapi ah, musuhku, dan oh, temanku –

Ini memberikan cahaya yang indah!

Tempat tidur di musim panas

Ditulis lebih dari seabad yang lalu, puisi menawan Robert Louis Stevenson “Bed in Summer” berbicara tentang topik yang sama indahnya dengan anak-anak hari ini: pergi tidur sebelum gelap di luar. Ini adalah puisi yang bagus untuk dibacakan oleh anak-anak, karena skema rima memudahkan untuk mengingat setiap baris.

Di musim dingin saya bangun di malam hari

Dan berpakaian dengan cahaya lilin kuning.

Di musim panas, sebaliknya,

Saya harus pergi tidur di siang hari.

Saya harus pergi tidur dan melihat

Burung-burung masih melompat-lompat di pohon,

Atau dengar langkah orang dewasa

Masih melewatiku di jalan.

Dan apakah itu tidak sulit bagi Anda,

Saat semua langit cerah dan biru,

Dan saya sangat ingin bermain,

Harus tidur di siang hari?

Sepatuku yang Hilang

Anda juga dapat menggunakan puisi pendek asli untuk anak-anak. Tulis puisi Anda sendiri tentang sesuatu yang akan beresonansi dengan pembaca anak-anak. Jadilah spesifik dan pertahankan bahasa pada tingkat yang sesuai. “My Missing Shoe” oleh Kate Miller-Wilson adalah puisi anak-anak asli tentang seorang anak yang mencari sepatu mereka.

Aku mencarimu di pintu depan,

Di bawah tempat tidurku, di lantai kamar mandi,

Di dekat tangga belakang, di laci dengan kaus kakiku,

Di sebelah meja, dan keluar di kotak pasir.

Ibuku memanggilku, dan aku memanggilmu,

Kemana kau pergi, sepatuku yang hilang?

Mulai Kecil Dengan Puisi Pendek

Jika Anda memulai dari yang kecil dengan puisi pendek untuk anak-anak, Anda dapat membantu mereka mengembangkan hasrat untuk puisi tanpa merasa kewalahan. Setelah mereka belajar mencintai membaca dan membaca puisi, perkenalkan mereka pada buku puisi anak-anak yang akan memicu imajinasi mereka dan membuat mereka terus membaca puisi seumur hidup.

Topik Serupa