5 Contoh Self-Fulfilling Prophecy dalam Sastra & Film

Self-fulfilling prophecy adalah teknik sastra yang menarik di mana prediksi entah bagaimana menyebabkan dirinya menjadi kenyataan. Umumnya, karena karakter sangat percaya pada sesuatu, tindakannya mewujudkan keinginan itu.

Contoh Self-Fulfilling Prophecy dalam Sastra Contoh Self-Fulfilling Prophecy dalam Sastra

Secara sederhana, self-fulfilling prophecy membidik “pikiran di atas materi”. Semakin Anda membayangkan diri Anda sukses, semakin besar peluang Anda untuk menjadi sukses. Semakin Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda tidak baik, semakin besar peluang Anda untuk gagal. Contoh self-fulfilling prophecy dalam literatur ini akan menunjukkan bagaimana teknik ini sering digunakan sebagai perangkat plot dalam buku dan film.

Ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya dalam Sastra Klasik

Bayangkan sebuah novel di mana karakter utama berniat menjadi presiden klub buku lokal berikutnya. Di kota kecil klub buku adalah masalah besar. Ada juga antagonis yang menginginkan peran itu. Tentu saja, dia hanya menginginkannya agar dia bisa memiliki gelar yang sangat kuat itu; dia tidak peduli untuk membaca atau memiliki petunjuk pertama tentang menjalankan klub buku.

Sementara itu, karakter utama sangat teguh dalam kemampuannya menjalankan tongkat itu dengan tepat. Dia berkampanye untuk dirinya sendiri, mencari setiap kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya. Dia membayangkan dirinya berdiri di podium itu, menjalankan klub buku paling sukses di county. Benar saja, karakter utama yang tidak pernah meragukan kemampuannya akhirnya mengambil kue.

Mari kita lihat beberapa contoh lagi, dari zaman klasik hingga zaman cararn.

Oedipus Rex

Ini adalah salah satu contoh paling terkenal dan terlarang dari self-fulfilling prophecy. Dalam drama Yunani ini raja Thebes, Laius, meninggalkan putranya, Oedipus, untuk mati karena dia percaya ramalan bahwa putranya suatu hari akan membunuhnya dan menikahi istrinya – ibu anak itu.

Yah, putranya tidak mati. Sebaliknya, dia diterima oleh raja dan ratu Korintus. Sepanjang hidupnya, Oedipus percaya bahwa raja dan ratu adalah orang tua kandungnya. Jadi ketika dia mendengar nubuat bahwa dia akan membunuh ayahnya dan menikahi ibunya, dia meninggalkan Korintus.

Setibanya di Thebes, Oedipus membunuh Laius dalam pertengkaran, tanpa mengetahui bahwa dia adalah ayahnya. Dia kemudian tanpa disadari menikahi ibunya setelah memenangkan tahta raja yang mati dengan mengalahkan Sphinx. Kalau saja mereka tidak begitu percaya pada kemampuan Oedipusnya untuk melakukan pembunuhan. Mungkin ketiganya akan hidup bahagia selamanya di Yunani yang indah!

Kisah Tiga Pengemis Hebat

Kisah-kisah mitos Yunani menggunakan banyak ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya dalam tulisan-tulisannya. Dongeng juga suka menggunakan perangkat sastra ini. Kisah Tiga Pengemis yang Luar Biasa adalah dongeng Serbia kuno. Bercerita tentang seorang saudagar yang sangat kaya dan berhati dingin bernama Marko.

Tiga pengemis datang ke rumahnya suatu malam, meminta perlindungan. Marko hendak mengatur anjingnya pada mereka ketika putrinya Anastasia memintanya untuk menunjukkan belas kasihan. Dia menempatkan orang-orang di loteng kandang untuk malam itu.

Ketiga pria misterius itu membawa pengetahuan tentang seorang bayi bernama Vasilli yang suatu hari akan mengambil kekayaan Marko. Marko langsung menganggap ini sebagai kebenaran dan melakukan segala daya untuk menyingkirkan anak itu. Pada akhirnya, tentu saja

Marko tidak berhasil dan Vasilli menikahi Anastasia, memperoleh kekayaan Marko dan banyak lagi, dan menjalani kehidupan yang baik dan bahagia.

Ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya dalam Budaya Modern

Perang Bintang

Pernah mendengar tentang franchise film kecil bernama Star Wars ? Sekarang ada beberapa ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya secara brutal. Dalam Revenge of the Sith, Anakin bermimpi bahwa istrinya Padme akan meninggal tak lama setelah melahirkan anak mereka. Dia tegas dalam perasaannya bahwa itu hanya mimpi. Anakin sepenuh hati percaya mimpinya akan terwujud.

Anakin berusaha keras untuk mencegah kematiannya sehingga dia bahkan bergabung dengan Sisi Gelap Angkatan. Pada akhirnya, Sisi Gelap memakannya. Padme hancur oleh perubahan suaminya menjadi jahat, kehilangan keinginannya untuk hidup, dan akhirnya mati setelah melahirkan. Apa yang akan terjadi jika Anakin percaya pada keyakinan istrinya bahwa itu hanya mimpi?

Harry Potter

Ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya cenderung terjadi ketika seorang karakter obsesif – terkadang itu hal yang baik; terkadang itu hal yang sangat, sangat buruk. Dalam seri Harry Potter, Lord Voldemort percaya bahwa seseorang yang lahir pada hari ulang tahun Harry Potter akan membunuhnya.

Mengambil ini sebagai kebenaran mutlak, Voldemort berangkat untuk membunuh Harry. Dalam semangatnya untuk mengalahkan ramalan itu, dia secara tidak sengaja mentransfer kekuatan ke Harry, memberinya sarana untuk mengalahkannya. Anda mungkin tahu terjadi pada akhirnya.

Ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya dalam Psikologi

Rahasia

Anda mungkin pernah mendengar tentang buku Rahasia oleh Rhonda Byrne. Dibutuhkan “pikiran atas materi” ke tingkat yang sama sekali baru. Byrne menegaskan bahwa kita harus “memberikan perhatian kita pada pikiran tentang apa yang kita inginkan, dan hidup kita akan dipenuhi dengan semua yang kita inginkan.”

Dokumenternya merinci kisah tentang seorang pria yang menempelkan uang seratus dolar ke langit-langitnya dan menatapnya setiap pagi. Pikirannya berputar di sekitar gulungan keberuntungan dan kesuksesan yang konstan. Dia kemudian menjadi penulis serial Chicken Soup for the Soul yang sangat populer dan memiliki banyak uang seratus dolar di rekening banknya hari ini. Dia menghubungkan kesuksesannya dengan kekuatan yang sama yang diajarkan Byrne dalam Secret, the Law of Attraction.

Percaya pada dirimu sendiri

Dalam dunia fiksi, self-fulfilling prophecy adalah perangkat sastra yang berguna. Dalam kisah kemenangan yang bahagia, kita sedang menyaksikan seorang karakter menegaskan semua kekuatan mereka untuk membuat visi mereka menjadi kenyataan. Sangat menyenangkan melihat mereka melaju sampai akhir, meskipun ada beberapa jalan berbatu. Dalam plot jahat, kita sedang menonton orang gila gila memburu orang lain dalam tindakan tidak sehat pelestarian diri, hanya untuk menemui kematian mereka sendiri pada akhirnya. Ini hampir mirip dengan ironi, dan itu selalu menambahkan sedikit antisipasi yang bagus untuk alur cerita apa pun.

Dalam kehidupan nyata, psikologi suka mengeksplorasi konsep semacam ini karena dapat mempromosikan gaya hidup yang lebih sehat. Apa salahnya percaya pada diri sendiri dan membayangkan kesuksesan Anda? Tidak. Ini memotivasi Anda untuk melakukan peregangan sejauh yang Anda bisa. Hal-hal hanya berubah menjadi yang terburuk ketika Anda bersikap naif atau menjadi sombong. Dari tragedi Yunani hingga kehidupan cararn, ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya akan terus menjadi salah satu bumbu kehidupan terbaik.

Related Posts