Apa itu Arsitektur Hijau?

Panel surya umum dalam arsitektur hijau.

Arsitektur hijau adalah istilah luas yang mengacu pada penciptaan atau restrukturisasi bangunan sehingga berdampak minimal terhadap lingkungan. Ada sejumlah pendekatan yang berbeda untuk konstruksi hijau, dengan banyak ide yang melibatkan daur ulang yang bertanggung jawab atas sumber daya yang ada bersama dengan penggunaan yang efisien dari sistem ramah lingkungan untuk menyediakan layanan air dan listrik untuk bangunan yang dibuat dengan menggunakan desain yang berkelanjutan. Karena semakin banyak orang menjadi peduli tentang penggunaan sumber daya planet secara bijaksana, konsep arsitektur hijau telah memperoleh penerimaan dan minat.

Arsitek hijau mengintegrasikan desain berkelanjutan di seluruh rencana mereka untuk sebuah bangunan.

Secara umum, seorang arsitek hijau akan berusaha merancang atau merombak bangunan sehingga memberikan semua fungsi yang diperlukan tetapi tidak menimbulkan ancaman bagi lingkungan sekitarnya. Dalam banyak kasus, ini berarti menggunakan bahan bangunan yang terdiri dari senyawa organik daripada sintetis. Bahan bangunan dapat berupa kayu, batu bata, atau unsur lain yang diambil dari bangunan tua yang dijadwalkan untuk dibongkar. Bahan-bahan yang dipanen ini digabungkan dengan teknologi yang lebih baru untuk menciptakan struktur yang sesuai dengan lanskap sekitarnya dengan lebih mudah dan memanfaatkan sumber daya yang tersedia sebaik mungkin untuk pemanasan, pendinginan, memasak, dan pasokan air ke gedung.

Seorang arsitek hijau merancang bangunan atau berencana untuk merenovasinya dengan cara yang melestarikan bahan dan menghemat energi.

Penggunaan panel surya adalah unsur umum dari arsitektur hijau. Panel, bersama dengan tangki penyimpanannya, memungkinkan untuk menyimpan energi untuk kebutuhan listrik seperti memasak, menjaga suhu di gedung pada tingkat yang nyaman, dan menjalankan peralatan yang diperlukan seperti komputer. Dalam beberapa tahun terakhir, menggabungkan sistem energi surya dengan sistem angin telah dicoba, yang secara efektif memanfaatkan dua sumber daya terbarukan untuk menciptakan energi guna memenuhi tuntutan kehidupan cararn.

Turbin angin dapat dimasukkan dalam proyek pembangunan untuk menyediakan listrik.

Tong koleksi dan perangkat lain juga merupakan unsur umum dalam arsitektur hijau. Hal ini memungkinkan untuk mengumpulkan air hujan dan menggunakannya untuk tugas-tugas seperti menyiram rumput, menanam tanaman, atau mengoperasikan sistem pembuangan kotoran. Sistem jenis ini membantu meringankan permintaan pada sistem pemurnian kota, memesan air murni untuk minum, memasak, dan mandi.

Atap hijau, atau atap yang menampilkan vegetasi, melindungi properti dan juga mengurangi jumlah permukaan kedap air.

Aspek penting lain dari desain hijau adalah penempatan jendela yang strategis di sekitar muka bangunan. Idealnya, jendela ditempatkan agar penggunaan sinar matahari paling efisien di siang hari berlangsung. Selain untuk mengurangi permintaan cahaya buatan pada siang hari, jendela juga dapat berfungsi sebagai sarana yang memungkinkan sinar matahari alami untuk memberikan tingkat kehangatan pada interior bangunan. Ini pada gilirannya memungkinkan untuk memanfaatkan lebih sedikit energi matahari atau angin yang tersimpan untuk menjaga ruang pada suhu yang adil.

Arsitek hijau dapat membuat bangunan yang memiliki dampak minimal terhadap lingkungan.

Tergantung pada penempatan bangunan dan tujuan yang dimaksudkan, aspek lain dari arsitektur hijau dapat dimasukkan. Bangunan mungkin tersembunyi sebagian ke sisi bukit, memberikan insulasi alami. Toilet kompos mungkin merupakan solusi ideal di daerah di mana air lebih sulit didapat. Menemukan cara untuk menggunakan unsur apa pun yang asli daerah tersebut juga membantu menjaga keseimbangan struktur dengan alam, seperti membuat balok menggunakan pasir lokal daripada mengirimkan batu bata yang dibangun di tempat lain. Sementara proses menciptakan arsitektur hijau mungkin lebih sulit di beberapa daerah, tidak ada keraguan bahwa hampir semua struktur dapat diubah atau dirancang agar lebih ramah lingkungan.

Related Posts