Apa itu Ayam Baterai?

Kandang baterai tidak memungkinkan banyak ruang untuk bergerak.

Ayam baterai adalah ayam petelur yang dikurung di kandang baterai selama masa hidupnya yang singkat. Sejumlah faktor bergabung untuk membuat lingkungan kandang baterai menjadi sangat tidak nyaman bagi ayam tersebut, dan beberapa organisasi hak-hak hewan dengan keras memprotes praktik memelihara ayam di kandang tersebut. Sebagian besar telur di pasaran diproduksi oleh ayam baterai, kecuali jika kemasan pada karton secara eksplisit menyatakan sebaliknya.

Banyak kelompok kesejahteraan hewan ingin melihat semua ayam diizinkan untuk hidup secara alami di luar ruangan dan tidak dibatasi.

Versi paling awal dari kandang baterai dikembangkan sekitar tahun 1930-an, dan dengan cepat menjadi sukses besar di industri unggas. Beberapa hal membedakan kandang baterai, juga dikenal sebagai kandang peletakan. Yang pertama adalah lantai miring, yang dirancang untuk memungkinkan telur keluar dari kandang dan ke sabuk konveyor pengumpul. Kandang biasanya juga semua kawat, memungkinkan kotoran dan bulu jatuh melalui lantai kandang dan ke ban berjalan lain yang bergerak.

Makanan dan air dikirim ke ayam baterai menggunakan sistem konveyor besar, yang mengirimkan jumlah tertentu pada interval tertentu. Tergantung pada praktik peternakan yang digunakan, makanan dapat dilengkapi dengan antibiotik untuk mencegah infeksi, masalah umum pada ayam baterai, dan makanan juga dapat diubah dengan vitamin dan mineral dalam upaya untuk membuat ayam menghasilkan lebih banyak telur.

Mungkin fitur yang paling khas dari kandang baterai adalah ukurannya. Sebagian besar kandang baterai hampir tidak lebih besar dari ayam yang dikandungnya, dan dalam banyak kasus, ayam tidak dapat bergerak atau berbalik. Biasanya, ayam baterai dipasang di kandang baterai dalam beberapa minggu setelah menetas, dan mereka menghabiskan sekitar sembilan bulan di kandang sebelum dibuang karena tidak lagi produktif.

Seperti banyak hewan, ayam dapat mengembangkan beberapa respons penasaran terhadap stres. Banyak ayam baterai, misalnya, akan mencoba menyerang satu sama lain melalui kabel. Akibatnya, sebagian besar produsen telur komersial melepas paruh ayam baterai mereka secara berkala, melepaskan paruhnya dengan pisau yang dipanaskan sehingga mereka tidak dapat saling menyerang. Ayam betina juga dapat melemparkan diri ke jeruji kandang atau memasukkan bagian tubuh ke dalam kawat, dalam beberapa kasus melukai parah atau membunuh diri mereka sendiri.

Beberapa negara di dunia melarang praktik memelihara ayam di kandang petelur, dengan alasan tidak manusiawi. Mungkin juga tidak sehat; kondisi terbatas adalah tempat berkembang biak bagi bakteri, yang dapat ditularkan melalui telur ayam baterai ke konsumen manusia. Larangan semacam itu terkadang bisa tidak jujur, karena larangan tersebut tidak langsung melarang sangkar, melainkan praktik menggunakan sangkar yang sangat kecil. Banyak kelompok kesejahteraan hewan ingin melihat peternakan bebas diadopsi sebagai praktik universal, memungkinkan ayam untuk hidup lebih alami di luar rumah, daripada dikurung.

Related Posts