Apa itu Burung Beo Ringneck?

Anjing

Meskipun Ringneck Parrot diklasifikasikan sebagai parkit, burung ini adalah burung beo. Berasal dari India dan asli Afrika, Malaysia, dan Indonesia, mereka biasanya cerdas, hewan sosial yang dapat dilatih untuk menjadi hewan peliharaan keluarga. Mereka adalah burung berukuran sedang, rata-rata 4,1 ons (sekitar 115 g) dan berukuran panjang 14 hingga 16 inci (sekitar 40 hingga 50 cm). Sebagian besar panjangnya berasal dari ekornya yang panjang, yang terdiri dari 12 bulu besar. Ekor beberapa Burung Beo Ringneck berukuran panjang 7 inci (sekitar 17,8 cm).

Berbagai macam varian warna tersedia, termasuk kuning dan biru bubuk, meskipun Ringneck Parrot liar biasanya berwarna hijau apel. Jenis kelamin burung umumnya dapat dilihat dari tandanya — jantan memiliki cincin leher hitam dengan cincin luar merah muda dan/atau biru pucat; betina memiliki cincin pucat dan gelap, jika ada. Seekor burung beo Ringneck muda tidak memiliki cincin sampai mendapatkan bulu penuh saat mencapai usia dewasa pada usia 3 tahun. Perbedaan lain antara burung beo dewasa dan anak-anaknya adalah warna paruh bengkok. Burung beo dewasa memiliki paruh merah dengan ujung hitam sementara burung beo muda memiliki paruh merah muda karang dengan ujung pucat.

Beberapa mitos ada tentang Ringneck Parrot yang terlalu bermusuhan untuk dipelihara sebagai hewan peliharaan. Burung-burung ini bisa menjadi hewan peliharaan yang baik jika mereka disosialisasikan dan dilatih dengan baik. Biasanya, mereka membutuhkan pelatihan kepatuhan yang berkelanjutan dan perlu ditangani secara teratur untuk menghindari kembali ke perilaku liar. Mereka dianggap burung yang sangat cerdas yang dapat belajar melakukan trik, bersiul, dan bahkan berbicara, meskipun mereka biasanya tidak mulai berbicara sampai mencapai usia 1 tahun. Berbicara dan bersiul biasanya harus didorong untuk meminimalkan teriakan dan jeritan panggilan alami mereka.

Karena sifatnya yang cerdas, Burung Beo Ringneck membutuhkan berbagai mainan dan tempat bertengger yang merangsang untuk menghibur mereka. Mereka juga perlu disimpan di kandang burung atau kandang besar karena mereka adalah penerbang aktif dan tidak baik di kandang yang lebih kecil. Umumnya, mereka membutuhkan diet pelet dan sayuran berdaun hijau tua dan oranye, bersama dengan sejumlah kecil buah-buahan, biji-bijian, dan protein. Seekor burung beo Ringneck juga harus diberikan makanan yang sehat untuk dikunyah, karena mereka adalah pengunyah alami dan akan mencari makanan untuk dikunyah jika tidak ada pilihan yang tersedia.

Setelah disapih, Ringneck Parrots melewati tahap agresif yang disebut “menggertak”, yang mungkin menjadi sumber reputasi mereka sebagai burung yang bermusuhan. Periode ini dapat berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Burung beo mungkin mencoba menggigit pawangnya dan menjadi semakin vokal dalam upaya untuk menakut-nakuti pemiliknya. Mengabaikan upaya agresi selama periode ini dan terus menangani dan melatihnya biasanya akan mencegah perilaku ini dan membantu mereka melewati tahap menggertak.

Related Posts