Apa itu Burung Hantu Bertanduk Besar?

Burung hantu bertanduk besar dapat melukai atau membunuh kucing atau anjing kecil.

Burung hantu bertanduk besar adalah jenis burung hantu asli Amerika Utara dan Selatan. Ia mendapatkan namanya dari jumbai bulu yang mencuat di kedua sisi kepalanya, yang terlihat seperti tanduk tetapi sebenarnya tidak. Burung hantu ini biasanya berukuran besar, mencapai panjang hingga 25 inci (sekitar 63,5 cm) dengan rentang sayap selebar 60 inci (kira-kira 152 cm). Beberapa burung hantu bertanduk besar mungkin memiliki berat sebanyak 5,5 pon (sekitar 2,5 kg). Betina sering berukuran sedikit lebih besar daripada jantan.

Tidak seperti jenis burung hantu lain yang kadang-kadang terlihat pada siang hari, burung hantu bertanduk besar hampir sepenuhnya merupakan makhluk nokturnal. Bukan hal yang aneh untuk mendengar burung hantu bertanduk besar berkicau tepat saat matahari mulai terbit di pagi hari, tetapi biasanya itu adalah suara terakhir yang dikeluarkannya hingga senja. Mereka menghabiskan malam mereka berburu mangsa yang mungkin termasuk tikus kecil, kelinci, dan burung kecil. Burung hantu bertanduk besar yang khas juga dapat memakan ular, katak, dan hampir semua jenis ikan. Burung hantu ini mampu menangkap mangsa yang lebih besar dari dirinya, dan terkadang membunuh kucing dan anjing.

Burung hantu bertanduk besar dapat ditemukan hampir di mana saja, termasuk hutan dan padang rumput terbuka. Mereka biasanya tidak membangun sarang — mereka biasanya merawat anak-anak mereka menggunakan sarang burung lain. Burung hantu bertanduk besar biasanya berkembang biak selama bulan Januari dan Februari dan mempertahankan pasangan yang sama selama hidup mereka. Sebagian besar waktu, mereka bertelur antara dua dan lima telur. Burung hantu bertanduk besar jantan berbagi tanggung jawab untuk duduk di atas telur dengan betina.

Dibutuhkan sekitar 30 hari sebelum telur menetas. Burung hantu muda biasanya tidak dapat terbang sampai mereka berusia sekitar 10 minggu. Saat musim gugur tiba, burung hantu muda bertanduk besar biasanya siap meninggalkan sarangnya untuk selamanya. Orang tua dari burung hantu muda juga dapat berpisah saat ini karena sifat soliter dari spesies, tetapi mereka biasanya bersatu kembali ketika musim kawin kembali. Migrasi biasanya tidak terjadi setiap saat sepanjang tahun kecuali mereka perlu mencari makanan di daerah lain.

Rata-rata burung hantu bertanduk besar dapat hidup hingga 38 tahun di penangkaran. Burung hantu yang hidup di alam liar biasanya tidak berhasil melewati 13 tahun. Burung hantu bertanduk besar rentan terhadap serangan manusia dan burung besar lainnya. Ancaman terbesar mereka di dunia hewan, bagaimanapun, biasanya adalah burung hantu bertanduk besar lainnya.

Related Posts