Apa itu burung unta?

Burung unta bertelur terbesar dari semua spesies burung.

Burung unta adalah burung asli Afrika yang sangat besar dan tidak bisa terbang. Faktanya, burung unta adalah burung hidup terbesar yang diketahui, dengan spesimen seberat 340 pon (155 kilogram). Burung-burung ini adalah fitur terkenal dari lanskap Afrika, dan banyak kebun binatang memelihara burung unta untuk orang-orang yang tertarik untuk melihatnya secara langsung. Selain dipelihara di kebun binatang, burung unta juga dipelihara di peternakan burung unta untuk diambil bulu, kulit, dan dagingnya.

Kulit burung unta digunakan mirip dengan kulit sapi untuk membuat berbagai produk.

Burung unta adalah bagian dari kelompok burung yang dikenal sebagai ratites. Ratites adalah burung yang tidak bisa terbang yang telah berevolusi sedemikian rupa sehingga mereka tidak bisa terbang; mereka tidak memiliki lunas, tulang dada yang kuat tempat otot-otot terbang akan melekat. Banyak ratite telah mengikuti rute burung unta, mengembangkan tubuh yang sangat besar dan kuat untuk mempertahankan diri. Burung unta juga telah mengembangkan kekuatan dan daya tahan, bersama dengan tubuh yang dibangun untuk berlari. Burung unta yang bergerak bisa menjadi pemandangan yang luar biasa, karena burung-burung bergerak dengan cepat dan menggelegar melintasi tanah.

Burung unta adalah burung hidup terbesar yang diketahui.

Burung unta jantan memiliki bulu berwarna hitam, sedangkan betina memiliki bulu berwarna coklat. Kedua jenis kelamin memiliki kaki yang panjang dan berotot yang mampu melakukan tendangan yang hebat, dan burung memiliki dua jari kaki yang berlawanan dengan empat jari biasa untuk unggas. Beberapa ahli biologi percaya bahwa desain dua ujung burung unta dapat membantu burung untuk berlari dengan cepat. Burung unta juga memiliki leher panjang botak dan kepala kecil.

Kebanyakan burung unta hidup dalam kawanan, dengan beberapa anggota kawanan menjadi dominan. Burung-burung bertelur terbesar dari semua spesies burung, mengerami mereka di sarang komunal. Biasanya burung jantan dan betina bergiliran mengerami telur. Burung unta dapat hidup hingga 70 tahun dalam kondisi yang tepat, dengan umur rata-rata sekitar 50 tahun.

Salah satu mitos paling terkenal tentang burung unta adalah mereka menyembunyikan kepala mereka di pasir saat terancam. Hal ini sebenarnya tidak terjadi. Burung unta memiliki penglihatan yang sangat baik, dan mereka umumnya melihat ancaman cukup dini untuk lari dari mereka. Jika burung unta tidak bisa lari, burung itu akan mendatar di tanah, sehingga terlihat seperti segumpal tanah atau batu. Kepala burung unta dapat direntangkan rata di tanah atau melilit tubuh burung; dalam kedua kasus, itu menyatu dengan sangat baik sehingga sepertinya kepala telah menghilang, yang mengarah ke gagasan populer bahwa burung unta menancapkan kepala mereka di tanah untuk bersembunyi.

Bulu burung unta telah digunakan sebagai dekorasi selama berabad-abad, dan mereka juga telah digunakan dalam hal-hal seperti kemoceng. Kulit burung unta dapat disamak dan digunakan seperti kulit sapi, sedangkan daging burung unta berwarna gelap, sangat ramping, dan sangat beraroma. Ketersediaan produk burung unta bervariasi, tergantung di mana di dunia.

Related Posts