Apa itu Cekungan Laut?

Cekungan laut kadang-kadang dianggap sebagai bagian bawah laut dari benua.

Cekungan samudera adalah salah satu dari beberapa struktur yang dibentuk oleh kerak samudera. Lebih khusus lagi, itu adalah depresi berbentuk piring di bawah permukaan laut, memungkinkan air laut mengalir ke dalamnya. Hal ini dibatasi oleh margin kontinental, yang membentang ke arah laut dalam berbagai tingkat kemiringan; kemiringan ini menentukan jumlah air yang mengalir ke cekungan. Cekungan samudra berisi samudra di bumi, yang pada gilirannya menampung sekitar 97% pasokan air bumi. Demikian pula, lima samudra besar di dunia masing-masing memiliki cekungan yang sesuai dengan nama yang sama.

Laut Jepang adalah contoh cekungan kecil.

Cekungan laut kadang-kadang dianggap sebagai bagian bawah laut dari benua, dengan yang terakhir menjadi struktur geologi utama di atas permukaan laut dan yang pertama menjadi yang di bawahnya. Bahkan fitur seperti pegunungan kontinental, rantai gunung berapi, dataran dan lembah memiliki rekan samudera mereka. Pegunungan bawah laut disebut seamounts, rantai vulkanik disebut mid-ocean ridges, dan lembah dikenal sebagai palung samudera. Rekan-rekan bawah air, bagaimanapun, biasanya beberapa kali lebih besar daripada di atas permukaan laut. Ini dapat dimengerti, meskipun, ketika diperhitungkan bahwa lautan menutupi sekitar 71% dari permukaan bumi, berbeda dengan daratan benua yang hanya 29%.

Kesamaan lain yang dimiliki oleh benua dan cekungan laut adalah kecenderungan mereka untuk berubah dalam ukuran. Ada berbagai faktor yang berkontribusi terhadap perubahan ukuran cekungan bumi, seperti halnya banyak faktor yang mempengaruhi ukuran benua. Erosi sering dianggap sebagai faktor utama yang berkontribusi terhadap penyusutan cekungan laut, bersama dengan sedimentasi dari anak sungai laut dan pergerakan lempeng tektonik. Beberapa karakteristik cekungan aktif termasuk adanya punggungan tengah laut yang ditinggikan, atau zona subduksi di dekatnya, atau batas antara dua lempeng tektonik.

Cekungan Arktik dan Samudera Atlantik, misalnya, merupakan cekungan yang terus berkembang akibat aktivitas tektonik yang konstan di wilayahnya masing-masing. Cekungan Samudra Pasifik, di sisi lain, terus menyusut. Ini, ketika dikombinasikan dengan aktivitas tektonik yang sama yang mengarah ke pergeseran batas benua, adalah faktor utama di balik apa yang disebut pergeseran benua, atau proses daratan yang berbeda perlahan-lahan bergerak lebih dekat atau lebih jauh dari satu sama lain. Sebuah cekungan laut yang tidak memiliki salah satu faktor ini tidak berubah dalam ukuran dan dianggap tidak aktif. Beberapa cekungan kecil, seperti yang menahan Teluk Meksiko, Laut Jepang, dan Laut Bering, telah tidak aktif selama ratusan, bahkan ribuan tahun.

Related Posts