Apa itu Coati?

Coati ditemukan terutama di Meksiko, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan.

Coati adalah kerabat rakun, kebanyakan ditemukan di Meksiko, Amerika Tengah dan Selatan. Namun, hewan ini sekarang sering terlihat di Texas dan Arizona juga, karena pernah melintasi perbatasan Meksiko. Karena mereka pandai mencari makanan, pengenalan mereka ke AS pada akhirnya dapat menyebabkan populasi coati di seluruh AS di mana iklim sedang.

Ada beberapa spesies: ekor cincin, berhidung putih, dan coati pulau. Seekor binatang yang disebut kurcaci Mountain Coati berasal dari genus yang berbeda dari genus Nasua , yang dimiliki oleh ketiga spesies tersebut. Perbedaan fisik antara ketiga spesies yang dikenali tidak signifikan.

Perbedaannya termasuk bulu yang lebih terang atau lebih gelap, dan tanda pada ekor dan wajah. Mantel berhidung putih memiliki ciri khas hidung hitam memanjang, tetapi moncongnya berwarna putih, maka istilahnya. Paling sering, mantel imigran AS adalah varietas berhidung putih, yang cenderung paling menyerupai rakun. Mantelnya berwarna kemerahan, dan memiliki cerita hitam bergaris.

Wajah dan moncong coati mudah dibedakan dari rakun. Mulut dan hidungnya jauh lebih panjang, dan ekornya juga jauh lebih panjang daripada cerita pendek rakun yang lebat. Mereka berdua, bagaimanapun, suka makan serangga dan buah-buahan, dan pandai memecahkan masalah. Dalam hal makanan, coati lebih menyukai serangga sebagai makanan, sedangkan rakun dikenal suka merampok tong sampah dan memakan hewan pengerat kecil.

Mungkin salah satu alasan mengapa coati berhasil bertransisi ke AS adalah kenyataan bahwa mereka terutama diurnal, melakukan sebagian besar perburuan dan makan mereka di siang hari. Rakun, sebaliknya, aktif di malam hari. Jadi kedua spesies memiliki sedikit kesempatan untuk bertabrakan satu sama lain.

Coati dapat bervariasi dalam ukuran tergantung pada jenisnya, namun orang dewasa cenderung memiliki berat sekitar 16 pon (7,26 kg). Dari ekor ke moncong mereka mengukur sekitar 4 kaki (1,21 m). Sekitar setengah dari pengukuran itu adalah panjang ekor. Ukuran tubuhnya setara dengan kucing rumahan yang cukup besar.

Betina cenderung hidup berkelompok hingga 30 anggota. Laki-laki soliter, di sisi lain, hanya memasuki kelompok untuk kawin. Betina dewasa secara seksual cenderung berkembang biak setahun sekali dan memiliki dua hingga lima keturunan. Kehamilan yang khas berlangsung selama sekitar dua bulan. Betina akan membesarkan anak-anaknya selama dua tahun pertama. Keturunan betina biasanya bergabung dengan kelompok atau band tempat induknya berasal. Laki-laki didorong untuk pergi.

Di penangkaran, seekor coati dapat hidup hingga 15 tahun, tetapi di alam liar mereka cenderung memiliki rentang hidup yang lebih pendek. Biasanya, predator seperti cougar, jaguar, dan macan kumbang memandang mereka sebagai mangsa. Meskipun hewan ini sering ditemukan di tanah mencari serangga, ia cenderung membuat sarang di pohon untuk dirinya sendiri dan anak-anaknya agar tidak terlihat oleh kucing besar.

Coatis tampaknya tidak takut pada manusia, dan beberapa penduduk Amerika Selatan memelihara mereka sebagai hewan peliharaan. Seperti sepupu rakun mereka, mereka tidak pernah dapat sepenuhnya dianggap jinak, dan yang terbaik adalah meninggalkan mereka di lingkungan alami mereka. Coati liar tidak boleh didekati, karena seperti rakun, mereka tidak dapat diprediksi, gigitannya tajam, dan rentan terhadap rabies.

Sementara baik mantel ekor cincin dan berhidung putih bernasib baik meskipun habitat mereka dilanggar, mantel pulau, yang hidup secara eksklusif di Cozumel, sebuah pulau di lepas pantai Meksiko, diklasifikasikan sebagai terancam punah. Dalam populasi pulau, hewan yang kehilangan habitatnya tidak punya tempat lain untuk pergi. Hal ini menyebabkan penurunan jumlah yang signifikan. World Wildlife Foundation saat ini sedang bekerja untuk menciptakan kawasan lindung bagi populasi pulau, sehingga jumlahnya dapat dipulihkan.

Related Posts