Apa itu Destrier?

Ksatria peringkat atas mengendarai kapal perusak.

Pada Abad Pertengahan, destrier adalah kuda perang yang unggul, dipilih karena kekuatan dan sifatnya yang tenang untuk dilatih di medan perang. Seiring dengan rounceys dan coursers, dua jenis kuda medan perang abad pertengahan lainnya, itu diklasifikasikan sebagai pengisi daya. Namun, destrier dianggap sebagai kuda perang dengan kualitas terbaik, dengan harga tinggi dan hanya ditunggangi oleh ksatria tingkat atas. Banyak kuda yang digambarkan dalam karya seni abad pertengahan adalah destriers.

Nama ini berasal dari bahasa Latin dexter , yang berarti sisi kanan atau tangan kanan. Ini karena kuda hanya ditunggangi dalam pertempuran; saat bepergian, seorang perusak akan dipimpin di sisi kanan ksatria sampai dibutuhkan. Namanya juga menggambarkan jenis kuda, bukan jenis tertentu, dan studi seni dan tulisan dari periode di mana destriers digunakan menunjukkan bahwa mereka memiliki tinggi rata-rata dan tubuh yang sangat berotot. Kemungkinan kuda Iberia seperti Andalusia digunakan untuk membiakkan perusak, karena mereka memiliki reputasi untuk kekuatan fisik yang luar biasa, kelincahan, dan sifat tenang, yang sangat penting dalam medan perang yang kacau.

Ini semua bertentangan dengan kepercayaan yang dipegang oleh para peneliti selama sebagian besar abad kedua puluh, yang menyatakan bahwa perusak adalah kuda besar yang mirip dengan kuda rancangan cararn. Sementara kuda draft mungkin disilangkan dengan kuda lain untuk digunakan sebagai perusak, mereka tidak memiliki kemampuan manuver dari keturunan kuda yang lebih ringan yang akan sangat diperlukan di medan perang. Di atas segalanya, seorang perusak harus setia dan berani, dan sifat-sifat ini dicari pada kuda-kuda muda yang sedang dipertimbangkan untuk dilatih.

Destrier dipilih untuk kekuatan kasar, tetapi bukan daya tahan. Selain membawa ksatria lapis baja, kuda itu juga berlapis baja, yang berarti bebannya sangat berat untuk dibawa. Dalam pertemuan singkat seperti bentrokan di medan perang, kekuatan destrier dapat menahan beban, tetapi tidak mampu mempertahankan tingkat kerja fisik yang tinggi. Beberapa destrier juga dilatih untuk bertarung bersama pengendaranya, terutama dengan membesarkan dan menyerang petarung dengan berjalan kaki.

Ksatria yang mampu membeli destrier biasanya juga menyimpan beberapa course. Courser sangat mirip dengan pemburu cararn, dan digunakan untuk kecepatan dan kelincahan. Mereka juga memiliki lebih banyak stamina daripada destrier, dan harganya jauh lebih murah. Kuda biasa, yang dikenal sebagai rouncey, akan digunakan oleh pengawal dan ksatria berpangkat rendah. Untuk kesenangan berkuda, ksatria biasanya menggunakan palfrey, atau menunggang kuda.

Related Posts