Apa itu Downcycling?

Produk kaca dapat dibuat menjadi sesuatu yang bernilai sama atau lebih besar.

Setelah dianggap sebagai pilihan gaya hidup opsional, daur ulang telah menjadi kegiatan biasa di sebagian besar wilayah. Salah satu jenis daur ulang, yang disebut daur ulang, melibatkan penggunaan kembali bahan menjadi produk baru dengan kualitas lebih rendah. Ini dapat mencakup berbagai tingkat plastik, produk kertas, dan bahan lainnya.

Downcycling juga dikenal sebagai daur ulang hilir. Ini paling umum dalam hal bahan industri. Produk-produk ini kehilangan nilainya saat didaur ulang, yang membatasi kapasitasnya untuk penggunaan baru. Bentuk daur ulang mereka biasanya lebih lemah dan lebih murah daripada konfigurasi aslinya. Kertas tulis putih, misalnya, sering didaur ulang menjadi karton; setelah diturunkan ke bentuk baru ini, tidak dapat lagi digunakan sebagai kertas putih lagi.

Daur ulang melibatkan penggunaan kembali bahan, seperti kaleng aluminium, menjadi produk dengan kualitas lebih rendah, seperti perhiasan.

Bahan yang dihasilkan dari proses ini telah kehilangan kelangsungan hidup dan dianggap sebagai contoh kompatibilitas ke belakang berdasarkan keusangan yang direncanakan, sebuah strategi perusahaan untuk meminta pembelian baru karena produk mereka memiliki masa pakai yang pendek. Contoh lain dari daur ulang termasuk penggunaan komponen plastik. Plastik yang didaur ulang menghasilkan produk dengan kualitas lebih rendah.

Daur ulang telah menjadi hal yang umum di sebagian besar kota besar dan kecil di AS

Memberi produk kehidupan baru dianggap sebagai cara yang baik untuk menggunakan kembali bahan dan menghindari pemborosan. Namun, setelah didaur ulang hingga kapasitas penuhnya, bahan-bahan ini akhirnya terdegradasi sehingga tidak dapat digunakan kembali lebih lanjut. Karena produk daur ulang dianggap memiliki kualitas yang lebih rendah daripada bentuk aslinya, produk tersebut tidak dapat digunakan untuk membuat ulang produk aslinya.

Produk dilengkapi dengan kode untuk menentukan kadarnya dan apakah produk tersebut dapat didaur ulang atau tidak. Produk plastik, kaca, dan aluminium yang diberi kode nomor satu dapat dibuat ulang menjadi sesuatu yang bernilai sama atau lebih besar. Jenis daur ulang ini dikenal sebagai upcycling, dan mewakili kompatibilitas komponen daur ulang. Bahan yang tersedia untuk daur ulang, seperti air, jus, dan botol susu, diberi kode nomor dua. Mereka tidak dapat digunakan untuk menampung item food grade lagi setelah didaur ulang.

Barang-barang yang tersedia untuk daur ulang seringkali membutuhkan bahan kimia tambahan, energi, dan perawatan lain untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang dapat digunakan. Produk plastik tahan lama khususnya membutuhkan banyak perawatan tambahan. Tempat sampah, meja, dan kursi juga dianggap bahan dengan biaya energi tinggi untuk didaur ulang.

Ketika suatu produk mencapai kode tujuh, itu dianggap tidak dapat didaur ulang lagi. Ini biasanya terjadi ketika suatu zat dicampur dengan zat lain, seperti berbagai jenis plastik dengan berbagai kode daur ulang. Karena produk ini tidak dapat lagi dibuat menjadi produk baru, produk tersebut harus digunakan kembali atau dibuang, biasanya di tempat pembuangan akhir.

Related Posts