Apa itu Dzo?

Salah satu induk dzo harus sapi domestik.

Dzo adalah kata dalam bahasa Tibet untuk anak laki-laki dari persilangan antara sapi domestik dan yak. Dzo adalah hewan ternak umum di Tibet, dengan kawanan besar yak dan hibrida campuran tersebar di seluruh wilayah pegunungan Tibet. Secara fisik, dzo dan rekan betinanya, yang dikenal sebagai dzomo, lebih kecil dari yak, tetapi lebih besar dari sapi domestik. Meski tidak mutlak, dzo biasanya akan hadir dengan fitur wajah menyerupai sapi, tetapi dengan bulu berbulu lebat dan tanduk khas yak. Hibrida bovid serupa juga umum di Mongolia dan daerah sekitar Himalaya, yang dikenal di sana sebagai khainag , zho , atau zo .

Budaya yang tinggal di Himalaya bergantung pada hewan seperti dzo untuk perjalanan jauh melalui kondisi pegunungan yang terjal.

Orang Tibet, Mongolia, dan budaya lain menggunakan dzo dan dzomo sebagai hewan paket di daerah pegunungan tinggi, sama seperti yak ras murni. Budaya yang tinggal di dataran tinggi, seperti Himalaya, bergantung pada hewan dengan kekuatan dan karakteristik fisiologis yang dibutuhkan untuk membawa beban berat untuk perjalanan yang panjang dan sulit melalui kondisi pegunungan yang terjal. Oleh karena itu, hewan harus memiliki kemampuan untuk menghirup udara yang dijernihkan dari ketinggian yang tinggi, serta ketangkasan untuk menavigasi medan pegunungan yang sulit. Dibandingkan dengan yak ras, dzo lebih gesit, karena keturunan sapi mereka, tetapi tanpa tantangan paru-paru sapi menderita di dataran tinggi.

Selain sebagai hewan pak, penggembala juga menggunakan dzo dan dzomo untuk tujuan ternak yang lebih tradisional. Karena persyaratan diet yak, sapi, dan hibrida adalah sama, pemeliharaan untuk kawanan besar relatif sederhana dan memungkinkan penggembala untuk memaksimalkan kegunaan setiap hewan. Produksi susu dan daging dari hibrida bovid dilaporkan lebih tinggi daripada yak ras murni. Daging, susu, dan kulit tidak hanya menyediakan makanan bagi penggembala dan keluarganya, tetapi juga komoditas untuk dijual kembali kepada orang lain.

Untuk tujuan pemuliaan, Dzo memiliki sedikit atau tidak ada nilai bagi penggembala atau peternak profesional. Keturunan jantan mandul, seperti bagal. Di sisi lain, tidak seperti bagal dan dzo, dzomo mampu melahirkan anak dan dapat dikembangbiakkan kembali menjadi yak atau sapi murni. Peternak dan penggembala yang serius akan menyilangkan dzomo kembali ke ras murni dalam upaya untuk mengamankan hanya yak dan sifat sapi terbaik di keturunannya di masa depan.

Para peneliti telah mempelajari yak dan sapi domestik di wilayah Himalaya dalam upaya untuk menentukan bagaimana dan mengapa yak beradaptasi dengan baik pada ketinggian di atas 10.000 kaki (3.048 meter). Studi menunjukkan bahwa yak memiliki tekanan arteri pulmonalis yang rendah, sebuah adaptasi genetik yang diturunkan ke keturunan hibrida. Hasil tersebut menyoroti kemungkinan alasan mengapa yak, dzo, dan dzomo tidak menderita hipertensi pulmonal yang sama seperti sapi saat terpapar udara yang dijernihkan di dataran tinggi. Harapan untuk jawaban atas fungsi paru-paru manusia dan adaptasi terletak pada pemahaman bagaimana sapi, unta, dan spesies serupa beradaptasi pada tingkat genetik dengan kondisi seperti itu.

Related Posts