Apa itu Efek Rumah Kaca?

Pada efek rumah kaca, energi dari matahari terperangkap dan memanaskan bumi.

rumah kaca Efek adalah proses biologis di atmosfer bumi di mana gas-gas tertentu mengikat bersama-sama dan membentuk apa yang pada dasarnya lapisan isolasi. Isolasi ini memerangkap panas dan radiasi matahari. Ini adalah proses alami yang secara luas diyakini penting untuk kehidupan di planet ini, karena tanpanya panas dari matahari akan keluar dan planet ini bisa menjadi sangat dingin sebagai hasilnya. Sama saja, “gas rumah kaca” tertentu telah mendapatkan reputasi buruk dalam beberapa tahun terakhir karena cara-cara negatif di mana mereka berinteraksi dengan proses. Emisi kimia dan polusi dapat menyebabkan insulasi menjadi lebih tebal atau lebih tipis dari biasanya, misalnya, dan bahkan dapat menyebabkan lubang atau perforasi. Gas rumah kaca sering disalahkan atas fenomena yang dikenal sebagai “pemanasan global”, dan efek rumah kaca tentu saja merupakan bagian dari ini — tetapi prosesnya biasanya tidak dipandang sebagai masalah tersendiri.

Konsep dasar

Venus memberikan contoh yang baik tentang apa yang terjadi ketika efek rumah kaca menjadi terlalu tebal.

Atmosfer bumi lebih kompleks daripada yang disadari banyak orang. Komposisi bahan kimia dan partikulat berubah saat benda-benda naik dari permukaan, dan tepi atas atmosfer pada dasarnya bertindak seperti penghalang padat yang memungkinkan sinar matahari menyaring sambil memerangkap panas. Dalam beberapa hal, lapisan bertindak seperti penutup pelindung rumah kaca yang menyekat tanaman dan menjaga kehangatan dan kelembaban di dalam, dan di sinilah ia mendapatkan namanya.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa industri peternakan merupakan penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia.

Pada siang hari, bumi menyerap panas langsung dari matahari dan memantulkannya ke luar angkasa. Tanpa atmosfer dengan insulasi seperti rumah kaca, panas ini akan keluar pada malam hari tanpa adanya sinar matahari langsung dan suhu akan turun dengan cepat. Sebaliknya, molekul gas menyerap panas yang dilepaskan oleh planet dan memancarkannya kembali ke segala arah, pada dasarnya menyerap kembali dan mendistribusikannya lagi dan lagi. Ini membuat permukaan relatif hangat dan suhu rata-rata nyaman, dan fenomena ini penting untuk kehidupan. Bahkan tempat-tempat yang melihat malam yang dingin selama kedalaman musim dingin tidak sebanding dengan betapa pahitnya hal-hal yang akan terjadi tanpa pelindung atmosfer.

Memahami Gas Rumah Kaca

Kegiatan industri melepaskan sejumlah besar karbon dioksida.

Gas-gas yang membentuk lapisan ini umumnya dikenal sebagai “gas rumah kaca.” Ini adalah jejak gas terutama uap air, karbon dioksida, metana, ozon, dan dinitrogen oksida. Penting untuk dicatat bahwa atmosfer bumi sebagian besar terdiri dari nitrogen dan oksigen, tetapi ini bukan secara khusus gas rumah kaca, juga tidak berkontribusi pada efek keseluruhan.

Potensi Masalah dengan Emisi

Produk aerosol adalah penyebab umum efek rumah kaca.

Para ilmuwan mulai menggunakan istilah “efek rumah kaca” pada tahun 1800-an. Saat itu tidak berkonotasi negatif. Pada pertengahan tahun 1950-an istilah tersebut mulai dikaitkan dengan pemanasan global dan juga dengan efek negatif dari era industri cararn. Efek yang ditingkatkan ini, seperti yang kadang-kadang dikenal, adalah hasil dari pembakaran bahan bakar fosil. Menurut banyak ahli, kegiatan pembakaran bahan bakar melepaskan karbon dioksida (CO 2 ) ke atmosfer dengan kecepatan sekitar 3 gigaton (3 miliar metrik ton) per tahun. Ini selain gas yang sudah ada secara alami di atmosfer, dan inflasi buatan inilah yang membuat banyak orang prihatin.

Beberapa bentuk obat asma telah dihentikan karena CFC yang dilepaskan oleh inhaler, yang dapat berdampak negatif pada atmosfer bumi.

CO 2 menyerap panas, dan peningkatan signifikan CO 2 di atmosfer akan cenderung menaikkan suhu global, mungkin berkontribusi pada apa yang dikenal dalam banyak literatur sebagai pemanasan global. Sederhananya, jika gas rumah kaca bertindak seperti selimut untuk menjaga planet kita tetap hangat, manusia menebalkan selimut itu dan harus berharap untuk melihat suhu yang lebih hangat dan lebih banyak kelembaban relatif sebagai hasilnya.

Contoh Planet Lainnya

Melihat ke planet tetangga Venus dan Mars bisa menjadi cara yang baik untuk menggambarkan apa yang terjadi ketika lapisan rumah kaca menjadi terlalu tebal atau terlalu tipis. Suhu di Venus melonjak karena kepadatan atmosfernya yang sangat tebal , dan kehidupan tidak dapat dipertahankan sebagian besar karena permukaannya yang sangat panas sepanjang hari. Mars, di sisi lain, memiliki atmosfer yang sangat tipis sehingga planet ini sangat dingin. Hampir semua panas yang mencapai Mars lolos sebelum memiliki kesempatan untuk melakukan hal-hal seperti mempertahankan kehidupan tanaman. Jarak relatif dari matahari berperan dalam suhu global planet-planet dalam, tentu saja, tetapi efek rumah kaca atau ketiadaannya adalah salah satu pendorong iklim terbesar di mana-mana.

Related Posts