Apa Itu Elang Ekor Putih?

Dokter hewan dengan anak anjing

Elang ekor putih adalah burung raptor asli Eropa utara dan Asia utara. Seekor burung pemangsa besar, elang ekor putih, juga dikenal sebagai elang laut dan erne, dapat berdiri setinggi 3 kaki (91 cm) dan beratnya mencapai 15 pon (7 kg). Yang lebih mengesankan lagi adalah lebar sayap burung ini, yang bisa mencapai lebar 8 kaki (2,5 m).

Seperti namanya, elang ekor putih dewasa memiliki ekor putih. Kecuali ekor, kepala, dan lehernya, bulu burung dewasa berwarna coklat. Wajah dan leher burung menjadi lebih cerah seiring bertambahnya usia, dan beberapa elang ekor putih yang lebih tua memiliki bulu wajah berwarna putih. Burung dewasa memiliki paruh, mata, kaki dan telapak kaki yang berwarna kuning.

Betina lebih besar dari burung, dan sepasang elang diyakini kawin seumur hidup. Mereka umumnya kawin ketika mereka berusia sekitar lima tahun. Selama pacaran, elang ekor putih jantan dikenal karena panggilannya yang keras. Pacaran juga mencakup pertunjukan udara berkecepatan tinggi di mana pasangan mengunci cakar mereka bersama-sama.

Sarang mereka berada di pohon-pohon tinggi atau di tepian tebing. Kedua mitra membantu membangun sarang, yang mungkin terus mereka bangun selama bertahun-tahun digunakan. Sarang yang lebih tua dapat mencapai ketinggian 12 kaki (3,7 m). Sarang dibangun dari cabang dan dilapisi dengan vegetasi.

Burung betina akan bertelur dua atau tiga butir, dan induknya akan bergiliran mengerami telur selama 38-40 hari inkubasi. Setelah telur menetas, induk burung tinggal bersama bayinya selama beberapa minggu pertama, dan ayah burung melakukan semua perburuan untuk keluarga. Setelah sekitar tiga minggu, nafsu makan bayi yang sedang tumbuh mengharuskan kedua orang tuanya untuk berburu.

Elang ekor putih memiliki umur 25-30 tahun. Burung adalah pemulung dan pemburu. Mereka akan memakan bangkai tetapi juga memangsa ikan, burung lain dan mamalia kecil seperti kelinci dan hewan pengerat.

Kelangsungan hidup spesies ini terancam selama abad ke-19, dan elang ekor putih tidak ditemukan di banyak bagian wilayah Eropa asli mereka pada awal abad ke-20. Upaya konservasi, pengenalan kembali dan penegakan undang-undang perlindungan telah menyebabkan elang ekor putih kembali ke sebagian besar habitat aslinya. Elang ekor putih kemungkinan besar, burung pemangsa putih yang digambarkan pada banyak lambang Eropa.

Related Posts