Apa itu Format Data Disk?

Format data disk adalah metode standar penulisan data yang disepakati yang telah ditetapkan untuk informasi dalam array disk independen (RAID) yang berlebihan.Pada dasarnya, format data disk adalah daftar instruksi yang mendikte aspek-aspek tertentu dari penulisan data ke disk sehingga informasi yang ada di disk dapat diambil oleh program atau perangkat keras lain, bahkan jika itu tidak terkait dengan program aslinya. menempatkan data pada disk.Meskipun istilah ini dapat diterapkan secara umum ke semua disk, ini secara khusus digunakan ketika berbicara tentang sistem penyimpanan RAID dan merupakan bagian integral dari spesifikasi sistem RAID yang diikuti oleh sebagian besar industri dan produsen.Tanpa format data disk yang ditetapkan untuk membaca dan menulis data, sistem yang berbeda tidak akan dapat bekerja sama, peningkatan dari satu pengaturan RAID ke yang lain akan sulit atau tidak mungkin, dan data apa pun yang hilang pada satu sistem akan memiliki sedikit peluang untuk dipulihkan. oleh program pihak ketiga.Spesifikasi format data disk yang sebenarnya untuk drive RAID dikelola oleh Asosiasi Industri Jaringan Penyimpanan (SNIA), yang terdiri dari beberapa pihak dalam industri perangkat penyimpanan yang berusaha memberikan standar netral sehingga tidak ada satu jenis teknologi yang sesuai dengan standar yang akan tidak didukung.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Sistem RAID adalah cara untuk mendistribusikan informasi ke serangkaian perangkat penyimpanan yang berbeda, seperti hard drive.Semua drive terhubung ke prosesor pusat, pengontrol, atau komputer dan diperlakukan — dari sudut pandang pengguna — seolah-olah mereka adalah satu drive.Informasi dalam satu file yang disimpan ke pengaturan RAID dapat tersebar di beberapa drive yang berbeda.Metode penerapan sistem penyimpanan ini umumnya sangat hemat biaya dan dapat memungkinkan beberapa sistem membaca dan menulis data secara bersamaan ke disk karena, pada satu waktu, beberapa disk mungkin menganggur.

Format data disk menentukan cara standar untuk menyimpan informasi ke sistem RAID.Ini mencakup informasi seperti struktur catatan header, organisasi blok, unsur yang akan diterapkan untuk pengecekan kesalahan, dan beberapa metode umum untuk redundansi.Dengan menggunakan format data disk, perangkat keras baru seperti drive disk tambahan dapat dengan mudah ditambahkan ke pengaturan RAID dengan pengetahuan bahwa perangkat tersebut dapat diintegrasikan dengan mulus terlepas dari spesifikasi pabrikan atau perangkat kerasnya.Ini juga berarti perangkat keras RAID dapat dengan mudah dipindahkan dari satu sistem ke sistem lain tanpa harus mengubah format data disk yang sebelumnya digunakan.

Salah satu aspek yang sangat nyaman dalam menggunakan standar SNIA adalah bahwa perusahaan dapat meningkatkan sistem RAID-nya dan dengan mudah memindahkan semua informasi yang ada ke perangkat keras baru.Proses ini, yang disebut migrasi, dapat menjadi prosedur yang berpotensi berbahaya untuk perangkat keras non-standar.Selain itu, jika ada informasi yang hilang atau rusak pada sistem RAID menggunakan format data disk yang benar, program utilitas akan memiliki peluang lebih besar untuk merekonstruksi sejumlah besar data tersebut dan menghindari kehilangan data yang sangat besar.

Related Posts