Apa itu Glow Worm?

Cacing bercahaya adalah larva agas jamur, yang mulai bersinar segera setelah mereka keluar dari telur.

Cacing bercahaya sebenarnya bukan cacing, tetapi sebenarnya larva serangga yang dikenal sebagai agas jamur. Jangan bingung dengan lalat api Eropa, juga disebut cacing bercahaya, larva agas jamur ditemukan di gua, gua, dan tempat terlindung lainnya di Australia dan Selandia Baru. Larva ini adalah atraksi utama di kedua negara ini dan menghasilkan jutaan dolar untuk industri pariwisata setiap tahun. Popularitas mereka yang meningkat di kalangan penduduk lokal dan turis tidak mengherankan mengingat latar belakang mereka yang menarik.

Cacing bercahaya dapat ditemukan di gua-gua dan gua-gua di Australia dan Selandia Baru.

Cacing cahaya mendapatkan namanya dari kemampuannya menghasilkan cahaya secara alami, sebuah proses yang dikenal sebagai bioluminiscence . Cahaya biru-hijau mereka dipancarkan sebagai hasil dari reaksi kimia antara beberapa komponen: produk limbah yang disebut luciferin, enzim luciferase, molekul energi yang disebut adenosin trifosfat (ATP), dan oksigen. Cahaya digunakan untuk menarik mangsa seperti siput kecil, pengusir hama, lalat caddis, nyamuk, lalat capung, ngengat, dan kaki seribu. Pada betina dewasa, cahaya bersinar sebagai panggilan kawin ke jantan dewasa di dekatnya.

Tergantung pada lingkungan sekitar dan pasokan makanan, serangga ini memiliki siklus hidup yang berlangsung antara 11 dan 12 bulan. Ada empat tahap dalam siklus hidup:

Agas jamur dewasa memiliki bentuk dan ukuran yang mirip dengan nyamuk.

Telur. Cacing dewasa betina bertelur rata-rata 130 butir. Telur-telur ini diletakkan dalam kelompok 30 sampai 40 di kawasan lindung seperti retakan dan celah-celah. Mereka berwarna krem, berdiameter sekitar 0,03 inci (0,75 mm) dan sangat lengket, memungkinkan mereka untuk menempel pada dinding dan langit-langit gua. Seiring bertambahnya usia telur, warnanya menjadi lebih gelap. Telur membutuhkan waktu tiga minggu untuk menetas menjadi larva.

Cahaya dari glow worm digunakan untuk menarik mangsa, seperti kaki seribu.

Larva. Cacing bercahaya menghabiskan delapan hingga sembilan bulan dalam tahap ini, paling lama dibandingkan dengan tahap kehidupan lainnya. Larva mulai bersinar segera setelah muncul dari telur. Ini dimulai dengan panjang 0,12 hingga 0,2 inci (3 hingga 5 mm) dan dapat tumbuh hingga 1,2 inci (3 cm) sebelum menjadi kepompong.

Cacing bercahaya membangun sarang, terowongan horizontal yang mengesankan dan terorganisir dari lendir dan sutra, dari mana menggantung 10 hingga 70 benang pancing sutra berukuran antara 0,79 hingga 3,94 inci (20 hingga 100 mm). Karena kelenturan tubuh mereka, mereka dapat memanjangkan diri ke panjang pancing yang belum dibuat dan mengeluarkan lendir dan sutra saat mereka bergerak ke atas untuk membentuk garis. Benang-benang ini ditutupi tetesan lendir lengket yang melumpuhkan mangsa.

Cacing bercahaya hidup dalam garis-garis ini setelah selesai. Mereka bergerak ke atas dan ke bawah garis, bersinar terang untuk menarik dan menjerat mangsa. Semakin lapar mereka, semakin cerah mereka bersinar. Cacing dapat merasakan getaran ketika mangsanya terjebak dan tidak dapat bergerak oleh tetesan lendir. Mereka meluncur ke arah mangsa dan memakannya baik dengan menyedot jusnya atau dengan memakannya utuh. Begitu cacing sudah kenyang dengan makanannya, mereka berhenti memancarkan cahaya.

kepompong. Pada akhir tahap larva, cacing bercahaya mengeluarkan sejumlah besar lendir di sekitar tubuh mereka. Lendir ini akhirnya akan mengering dan menyusut, membentuk selubung kepompong. Sebelum ini, benang pancing diatur untuk membentuk penghalang pelindung di mana selubung kepompong menggantung dengan aman.

Saat menjadi kepompong, serangga ini memancarkan cahaya sebentar-sebentar. Karena cangkang kepompong transparan, pancaran yang dipancarkan menarik jantan dewasa di dekatnya. Tahap ini berlangsung sekitar 12 hari. Menjelang akhir, kepompong betina bersinar lebih terang, menandakan persiapan mereka untuk kawin.

Dewasa. Orang dewasa terlihat mirip dengan nyamuk, dengan panjang rata-rata 0,59 inci (15 mm). Mereka memiliki umur yang pendek, karena mereka tidak memiliki mulut atau alat makan lainnya. Padahal, tujuan utama mereka adalah kawin dan bereproduksi. Jantan dewasa hidup antara tiga sampai lima hari, sedangkan betina hanya hidup satu atau dua hari, mati segera setelah bertelur.

Related Posts