Apa itu Hewan Layanan?

Seekor anjing mata-mata membantu orang yang mengalami gangguan penglihatan.

Hewan penolong adalah hewan yang telah dilatih secara khusus untuk membantu individu penyandang disabilitas. Contoh umum dari hewan pemandu termasuk anjing pemandu dan kuda, hewan terapi, dan hewan yang menarik kursi roda atau membantu orang dengan gangguan mobilitas. Hewan penolong adalah bagian penting dari kehidupan bagi mitra penyandang cacat mereka, yang memiliki lebih banyak kemandirian dan kebebasan berkat pendamping hewan penolong mereka. Selain itu, sebagian besar negara memiliki undang-undang yang melindungi hak-hak hewan penolong, bersama dengan para penyandang cacat.

Anjing pemandu harus menjalani pelatihan menyeluruh sebelum diizinkan bekerja dengan orang.

Untuk dianggap sebagai hewan penolong, seekor hewan perlu dilatih secara individual untuk memberikan layanan. Banyak hewan penolong juga terdaftar di organisasi hewan penolong dan pendaftaran hewan nasional atau negara bagian, tetapi ini tidak diperlukan. Pelatihan untuk hewan penolong merupakan bulan kerja, karena hewan harus dilatih untuk menjadi baik hati dan patuh dalam berbagai situasi, sekaligus melindungi pemiliknya. Hewan penolong diajarkan untuk melakukan tugas-tugas seperti mencari lalu lintas ketika pemiliknya buta, atau memperingatkan pemilik tuli akan potensi bahaya. Pada saat yang sama, seekor hewan penolong diajarkan “ketidaktaatan yang cerdas”, yang berarti bahwa ia akan menolak untuk melaksanakan perintah yang ia yakini berbahaya.

Kuda dapat digunakan sebagai hewan penolong dalam beberapa situasi.

Sementara beberapa jenis hewan lebih disukai daripada yang lain untuk layanan, perhatian utama adalah temperamen hewan. Anjing, misalnya, dipilih karena ramah, mudah ditangani, setia, dan sabar. Biasanya, hewan penolong potensial menjalani pengujian perilaku ekstensif sebelum diterima dalam program pelatihan. Di atas segalanya, hewan pembantu bukanlah hewan peliharaan, meskipun hewan itu mungkin dicintai oleh pemiliknya. Jika Anda melihat seseorang membawa hewan penolong, selalu minta izin sebelum mengelus atau memegangnya, dan ketahuilah bahwa jika hewan itu bekerja, Anda mungkin tidak boleh menyentuhnya.

Selain hewan pemandu yang membantu penyandang disabilitas yang nyata, seperti kebutaan, hewan pemandu lainnya berfungsi sebagai hewan penghibur atau terapi. Beberapa hewan terapi yang paling terkenal adalah spesies yang tidak biasa, seperti ayam. Hewan terapi dapat bekerja di rumah sakit atau lokasi klinis membantu sejumlah besar pasien, atau ditugaskan untuk bekerja dengan orang tertentu. Studi yang dilakukan oleh organisasi seperti Masyarakat Manusiawi Amerika Serikat menunjukkan bahwa bekerja dengan hewan benar-benar membuat orang merasa lebih baik, dan ini adalah tujuan dari hewan terapi.

Orang dengan hewan pemandu terkadang menghadapi diskriminasi dari pemilik bisnis yang tidak tahu hukum. Di Amerika Serikat khususnya, ada perlindungan hukum yang luas untuk hewan penolong di bawah Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika ( ADA ). Menurut ADA, hewan penolong harus diizinkan di mana pun pemiliknya berada, dan tidak boleh diperlakukan sebagai “hewan peliharaan” oleh pemilik bisnis. Undang-undang ini menggantikan peraturan lokal, yang mungkin, misalnya, melarang anjing dari restoran. Kegagalan untuk menerima seseorang dengan hewan penolong ke dalam bisnis atau tempat kerja adalah alasan untuk tuntutan hukum yang sangat serius.

Related Posts