Apa Itu Hinny?

Bagal jauh lebih umum daripada hinnie.

Hinny adalah keturunan hibrida dari kuda jantan dan keledai betina, sedangkan bagal adalah produk dari kuda betina dan keledai jantan. Meskipun bagal dan hinnie memiliki genetika yang sama, mereka menunjukkan beberapa karakteristik yang membedakan secara umum. Diyakini perbedaannya mungkin karena spesies mana yang menjadi ibu, kuda atau keledai. Hinnies cenderung lebih kecil dari bagal dan memiliki kepala dan surai yang lebih mirip kuda. Perbedaannya mungkin sangat kecil sehingga mengetahui orang tua adalah satu-satunya cara pasti untuk mengidentifikasi hibrida sebagai hinny.

Bagal jauh lebih umum daripada hinnie. Hal ini diduga karena genetika dari orang tua. Keledai jantan dan kuda betina keturunan hibrida lebih mudah dikandung, menghasilkan bagal. Juga diyakini bahwa kombinasi yang diperlukan untuk menghasilkan hinnie cenderung tidak ingin berkembang biak. Karena alasan ini, hinnie jarang terjadi.

Memiliki keledai sebagai ibu mungkin menjadi penyebab perawakan yang umumnya lebih kecil daripada bagal. Ukuran hinnie bervariasi tergantung pada ukuran orang tua. Hinny besar sangat jarang, karena induknya pasti dari jenis keledai Mammoth, yang dianggap sebagai jenis domestik yang terancam punah. Warna bulu hinnie juga sangat bervariasi tergantung pada penampilan orang tuanya.

Meskipun hinnie jantan dan betina mampu kawin, hampir tidak pernah menghasilkan keturunan. Seperti kebanyakan hewan hibrida, hinnie hampir selalu steril. Jantan biasanya dikebiri untuk mencegah mereka ingin kawin. Hal ini membuat mereka lebih mudah untuk dilatih dan dikendalikan. Hinny betina mungkin mengalami estrus dan kawin, tetapi umumnya tidak menghasilkan keturunan.

Hinny dan bagal memiliki jumlah kromosom yang ganjil, yang membuat produksi gamet yang layak, sel kelamin, hampir tidak mungkin. Hinny memiliki 63 kromosom. Ini adalah hasil dari perkawinan hibrida, karena kuda jantan memiliki 64 dan keledai betina memiliki 62. Meskipun ada laporan bahwa hinnie betina memiliki keturunan, hanya ada satu kasus yang terdokumentasi, sementara tidak ada laporan bahwa hinnie jantan memiliki keturunan. Dalam satu kasus yang dikonfirmasi, seekor hinny betina kawin dengan keledai jantan, menghasilkan anak kuda betina.

Mayoritas peternakan kuda ke keledai dilakukan untuk menghasilkan bagal. Hewan-hewan ini dianggap sebagai hewan pekerja yang unggul jika dibandingkan dengan hinnie, meskipun daya tahan hinny sekarang dianggap sama dengan bagal dengan ukuran yang sama. Pada zaman transportasi kanal, bagal dianggap sebagai pilihan yang lebih baik daripada hinny yang seringkali lebih kecil untuk menarik tongkang bermuatan di sepanjang kanal. Selama berabad-abad, bagal telah menjadi kuda hibrida yang disukai untuk semua jenis pekerjaan berat, tetapi ini sebenarnya mungkin hasil dari kelangkaan hinnie.

Related Posts