Apa itu Iktiologi?

Salmon Atlantik.

Ichthyology, bagian dari zoologi, adalah studi tentang ikan. Zoologi adalah cabang biologi, dan ichthyology menggabungkan banyak unsur biologi dalam studinya. Ketika orang merujuk pada studi tentang ikan, ahli tata bahasa mungkin mencatat ini sebagai salah. Itu benar karena beberapa spesies ikan disebut sebagai ikan.

Iktiologi cararn dimulai pada abad ke-18, dengan karya Peter Andreti dan Carl Linnaeus. Bersama-sama mereka mengumpulkan semua data tertulis sebelumnya tentang spesies ikan dan menyusun cara untuk mengurutkan ikan berdasarkan spesies, genus, famili, dan kingdom. Saat ini, sekitar 25.000 spesies ikan yang diketahui diklasifikasikan menurut sistem ini. Ichthyology adalah bidang yang dinamis, dengan sekitar 100-200 penemuan baru ikan setiap tahun.

Ichthyologists mempelajari perilaku ikan, antara lain.

Minat awal ichthyology sudah lama ada sebelum abad ke-18. Aristoteles mengklasifikasikan beberapa ratus spesies ikan. Iktiologi yang kurang formal dipraktikkan oleh masyarakat pemburu-pengumpul awal. Memahami di mana dan kapan ikan tertentu kemungkinan akan hadir memungkinkan peluang makanan yang lebih baik. Bahkan hewan lain secara informal mempraktekkan ichthyology. Beruang grizzly harus tahu kapan dan di mana menangkap salmon, yang merupakan bagian penting dari makanan mereka.

Beruang mempraktikkan ilmu pengetahuan ikan secara informal, karena ikan merupakan bagian besar dari makanan mereka.

Seiring dengan klasifikasi ikan, ichthyology juga melihat evolusi spesies ikan, perilaku ikan, dan dampak lingkungan pada spesies tertentu. Ichthyology adalah pendamping untuk bidang lain seperti ekologi, biologi kelautan, oseanografi dan klimatologi, karena informasi tentang ikan dapat mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang lingkungan atau spesies tumbuhan dan hewan lainnya.

Bidang ichthyology penting, mengingat jumlah spesies ikan yang sangat banyak di bumi. Sejak ichthyology membantu disiplin lain, itu sangat menambah pemahaman tentang semua bentuk kehidupan di planet ini, dulu dan sekarang. Data yang dikumpulkan tentang spesies ikan yang punah atau prasejarah dapat menambah pengetahuan yang lebih besar dalam biologi evolusioner, dan geografi. Ikan adalah sumber makanan utama bagi banyak burung dan mamalia, termasuk manusia, yang berarti memahami perilaku, populasi, dan komponen biologis mereka, memberi tahu para ilmuwan tentang hubungan antara hewan, ikan, dan lingkungan.

Pakar iktiologi dapat bekerja di berbagai bidang. Mereka mungkin bekerja dalam sejarah alam, terus menambah jumlah pengetahuan tentang ikan. Seorang ahli ikan dapat melakukan studi lapangan tentang perilaku atau populasi ikan, mengawasi perikanan, mempelajari ikan pada tingkat molekuler, atau fokus pada studi konservasi. Kursus di ichthyology membawa ichthyologist untuk mengajar di universitas, dan ichthyologists mengawasi sebagian besar akuarium di seluruh dunia.

Siswa dengan gelar Sarjana di bidang zoologi atau biologi sering melanjutkan studi pascasarjana di bidang ichthyology untuk bekerja di posisi yang lebih baik, dan biasanya dengan gaji yang lebih tinggi. Program pascasarjana dalam ichthyology dapat bervariasi sesuai dengan fokus masing-masing universitas. Ahli iktiologi sering menyarankan siswa untuk meneliti program dengan cermat dan menerapkannya pada program yang paling sesuai dengan bidang minat mereka. Seorang siswa ichthyology pemula yang ingin mempelajari ikan dari perspektif lingkungan mungkin tidak puas dengan sekolah yang menekankan biologi molekuler ikan.

Related Posts