Apa Itu Karapas?

Dalam anatomi hewan, karapas adalah bagian punggung dari kerangka luar atau cangkang. Karapas terjadi pada sejumlah jenis hewan yang berbeda, termasuk banyak spesies artropoda. Satu-satunya hewan vertebrata yang memilikinya adalah penyu dan kura-kura.

Arakhnida memiliki karapas yang melindungi bagian dada.

Dalam biologi, spesies diklasifikasikan berdasarkan karakteristik yang mereka bagikan dan diatur ke dalam kelompok hierarkis – disebut sebagai filum, subfilum, dan kelas – yang membantu mendefinisikan “keluarga” yang lebih luas dalam kerajaan hewan. Kelompok hewan terbesar yang memiliki karapas adalah artropoda. Filum ini terdiri dari hewan tersegmentasi dengan exoskeletons, yang pada dasarnya adalah kerangka eksternal. Di antara arthropoda, dua kelompok mengandung spesies dengan karapas: krustasea dan arakhnida.

Crustacea memiliki karapas yang relatif keras.

Subfilum krustasea berisi puluhan ribu spesies, termasuk kepiting, lobster, udang, dan hewan kecil yang disebut fitoplankton. Pada spesies ini, karapas adalah segmen keras dari kerangka luar yang melindungi bagian dorsal, atau atas, dari cephalothorax, segmen yang membentuk tubuh bagian atas dan berisi mata dan mulut. Dalam beberapa kasus, karapas menonjol di luar cephalothorax dalam paku tipis yang disebut mimbar, dari kata Latin yang berarti “domba jantan”. Pada banyak krustasea, eksoskeleton mengalami biomineralisasi, artinya sebagian besar terdiri dari mineral, biasanya kalsium karbonat. Komposisi ini membuat karapas sangat kuat dan kaku, melindungi tubuh krustasea yang rentan.

Di kelas arakhnida, eksoskeleton biasanya tidak mengalami biomineralisasi pada tingkat yang sama seperti pada krustasea. Pada arakhnida, istilah karapas masih mengacu pada bagian dorsal eksoskeleton yang melindungi cephalothorax. Bagian dari kerangka luar ini menampung mata dan organ lainnya. Pada beberapa spesies, itu dibagi lagi. Beberapa ahli biologi menyebut karapas arakhnida sebagai “perisai punggung prosomal” untuk menghindari kebingungan dengan karapas pada spesies lain.

Selain krustasea dan arakhnida, beberapa vertebrata, yaitu penyu dan kura-kura, memiliki karapas. Pada hewan ini, tulang belakang dan tulang rusuk menyatu menjadi lempeng tulang untuk membentuk cangkang keras. Bagian punggung cangkang ini disebut karapas, sedangkan bagian perut disebut plastron. Permukaan luar cangkang dilindungi oleh pelat yang disebut sisik, dari kata Latin yang berarti “perisai”. Beberapa spesies kura-kura tidak memiliki sisik; spesies ini sering disebut “bercangkang lunak”, meskipun karapas bertulang masih ada di bawah kulit.

Istilah “karapas” sering digunakan dalam bahasa Inggris cararn untuk merujuk pada cangkang keras apa pun. Penggunaan ini tidak akurat dalam dua cara. Pertama, istilah yang tepat hanya mengacu pada jenis cangkang tertentu. Permukaan punggung lobster, misalnya, memiliki beberapa lempengan keras, tetapi hanya satu yang merupakan karapas. Selain itu, pada beberapa spesies, seperti pada banyak laba-laba, karapas tidak sekeras pada kura-kura atau krustasea, karena karapas hanyalah bagian dari kerangka luar yang menutupi cephalothorax dorsal.

Related Posts