Apa itu Kepunahan Massal Keenam?

Dodo musnah selama Kepunahan Massal Keenam.

Kepunahan Massal Keenam, juga dikenal sebagai Kepunahan Keenam atau peristiwa kepunahan Holosen, adalah peristiwa kepunahan berkelanjutan yang dilakukan oleh manusia. Ini dimulai sekitar 50.000 tahun yang lalu, ketika manusia cararn pertama kali meninggalkan Afrika. Sejak itu, tampaknya tidak ada apa-apa selain malapetaka. Setidaknya 20.000 spesies telah punah di tangan manusia, dan mungkin jauh lebih banyak lagi. Spesies terestrial memilikinya yang terburuk, karena di situlah pengaruh manusia paling kuat.

Spesies pulau sangat rentan selama kepunahan massal keenam.

Pertama, dari sekitar 50.000 hingga 20.000 tahun yang lalu, lusinan spesies megafauna — hewan besar seperti mammoth, harimau bertaring tajam, Serigala Dire, beruang gua, dan banyak lainnya — punah tak lama setelah manusia mulai bergerak di habitatnya. wilayah. Ini disebut kepunahan megafaunal Pleistosen, dan mewakili fase pertama dari Kepunahan Massal Keenam. Perubahan iklim kadang-kadang dikemukakan sebagai penyebab kepunahan mereka, tetapi argumen ini tidak banyak berpengaruh, karena hewan-hewan tersebut selamat dari banyak periode glasial dan interglasial sebelum punah segera setelah kedatangan manusia, yang terjadi tak lama setelah akhir zaman. zaman glasial terakhir.

Kepunahan Massal Keenam terjadi saat manusia menyebar dari benua ke benua. Pertama di Eurasia, lalu di Australia, lalu di Amerika. Spesies berharga, seperti Burung Gajah Madagaskar dan Elang Haast di Selandia Baru relatif punah baru-baru ini, sekitar 1500 SM, setelah kedatangan penjelajah Eropa. Bahkan hewan yang dagingnya tidak enak, seperti Dodo dari Mauritus, dibunuh, kebanyakan untuk olahraga. Tidak membantu terutama untuk hewan pulau adalah temperamen jinak mereka, akibat hidup selama ribuan atau bahkan jutaan tahun tanpa predator utama.

Peristiwa ini terutama dipercepat dalam 60 tahun terakhir, dari pertengahan abad ke-20 dan ke-21. Penghancuran habitat dan pengenalan spesies invasif seperti tikus, anjing, dan kucing telah mengakibatkan kepunahan massal banyak hewan, terutama spesies pulau. Spesies invasif ini, dibesarkan dalam persaingan ketat kehidupan Kontinental, dengan mudah mengirim spesies pulau. Program pemberantasan spesies invasif yang dilakukan baru-baru ini, hanya dalam beberapa dekade terakhir, telah melestarikan beberapa spesies di ambang kepunahan.

Dalam banyak hal, Kepunahan Massal Keenam berbeda dari lima kepunahan massal sebelumnya. Misalnya, ini adalah kepunahan massal pertama yang diketahui disebabkan oleh suatu spesies, terutama satu spesies, daripada melalui penyebab alami abiotik seperti vulkanisme atau benturan asteroid. Hal ini juga ditandai dengan skala waktu tindakan yang relatif cepat, terutama jika mengacu pada 60 tahun terakhir. Meskipun beberapa kepunahan massal terjadi dalam 10.000 tahun atau kurang, dan kepunahan Kapur-Tersier yang memusnahkan dinosaurus terjadi sangat cepat, Kepunahan Massal Keenam lebih cepat daripada kebanyakan yang lain.

Related Posts