Apa itu Komunikasi Serial?

Komunikasi serial adalah metode transmisi data yang mengirimkan informasi satu per satu dari perangkat ke perangkat. Banyak standar serial yang berbeda telah dikembangkan selama bertahun-tahun untuk bandwidth perangkat berkecepatan rendah dan berkecepatan tinggi. Data biasanya dapat dipertukarkan dengan jarak yang jauh lebih jauh menggunakan komunikasi serial daripada komunikasi paralel . Komunikasi serial biasanya digunakan untuk menghubungkan printer, terminal, dan kamera ke komputer. Ini juga digunakan untuk antarmuka ke hard drive eksternal, drive disk video digital (DVD) dan perangkat memori flash .

Pria memegang komputer

Karena hanya satu bit data yang dikirim pada satu waktu dalam komunikasi serial, lebih sedikit kabel yang dibutuhkan dibandingkan dengan antarmuka paralel. Koneksi yang sangat minimal hanya dapat menyertakan satu kabel untuk data dan kabel lainnya untuk referensi ground. Dalam praktiknya, banyak tautan serial juga menyertakan beberapa sinyal jabat tangan serta jalur data di setiap arah. Universal serial bus (USB), yang biasa digunakan untuk menghubungkan komputer dan periferal, hanya menggunakan empat atau lima sinyal, dua di antaranya untuk daya. Standar yang direkomendasikan (RS) 232 koneksi serial dapat menggunakan hingga 20 sinyal, tergantung pada implementasinya.

Sinyal yang lebih sedikit umumnya memungkinkan tautan komunikasi serial untuk di-clock lebih cepat dan dioperasikan lebih andal dalam jarak jauh. Komunikasi paralel dapat menimbulkan kemiringan atau interferensi antara bit-bit data saat bit-bit tersebut berjalan bersama-sama melalui tautan yang panjang. Sambungan serial RS 232 1.000 kaki (300 meter) atau lebih lama biasanya dapat dioperasikan pada lebih dari 115.200 bit per detik. Sebaliknya, tautan USB 2.0 sering digunakan untuk menghubungkan perangkat penyimpanan bandwidth tinggi ke sistem komputer. Mereka umumnya dapat bertukar data hingga 480 megabit per detik, tetapi kabel dibatasi hingga 16 kaki (5 meter) antar hub.

Ketika data ditransmisikan melalui tautan serial, penerima harus memiliki cara untuk mengetahui kapan setiap byte berakhir dan yang berikutnya dimulai. Dalam komunikasi serial asinkron, pengirim menyisipkan bit “mulai” sebelum bit setiap byte dikirim. Bit awal juga menyinkronkan jam internal untuk membantu memecah sisa frame yang diterima menjadi bit-bit individual. Ini adalah metode sinkronisasi RS 232 yang paling umum digunakan. Dalam komunikasi serial sinkron, sinyal clock terpisah digunakan untuk menunjukkan kapan setiap bit dan byte selesai.

Sebelum pertukaran data RS 232 dimulai, perangkat di kedua sisi harus diatur untuk menggunakan jumlah data dan stop bit yang sama, serta jenis paritas yang sama. Delapan bit data, satu stop bit dan tidak ada paritas adalah konfigurasi yang sering, biasanya dinyatakan sebagai 8N1. Jika paritas tanda atau spasi digunakan, bit paritas akan disetel ke satu atau nol oleh pengirim. Jika paritas genap atau ganjil digunakan, bit paritas diatur ke nilai yang akan membuat jumlah total satu bit genap atau ganjil. Penerima memeriksa nilai bit paritas yang diterima, jika ada, dan menunjukkan kesalahan jika tidak sesuai dengan nilai yang diharapkan.

Selain pemeriksaan paritas, satu atau lebih protokol komunikasi serial perangkat lunak dapat digunakan untuk menjaga terhadap kesalahan transmisi data. Misalnya, protokol XMODEM atau ZMODEM sering digunakan untuk transfer file antar komputer melalui tautan serial RS 232. Protokol-protokol ini awalnya dirancang untuk digunakan dengan caram berbasis telepon dial-up di setiap ujung tautan tetapi juga beroperasi tanpanya. Setiap protokol mencakup validasi checksum Cyclic Redundancy Check (CRC) yang dihitung untuk data yang dikirim. Jika ada caram, mereka juga melakukan pemeriksaan CRC serupa pada perangkat keras selama transmisi.

Related Posts