Apa itu Konservasi Lahan?

Penebangan liar dapat menjadi bagian dari rencana konservasi lahan.

Konservasi tanah mengacu pada berbagai metode pelestarian tanah, dan memastikannya dilindungi selamanya dari pembangunan. Ada berbagai cara untuk melakukan konservasi jenis ini, dan berbagai organisasi nirlaba, serta lembaga pemerintah, bekerja di seluruh dunia dengan tujuan ini. Ini dapat terjadi pada skala pribadi atau publik; misalnya, seseorang dapat memutuskan untuk selamanya melindungi tanahnya dari pembangunan, seperti halnya pemerintah dapat memutuskan hal yang sama dengan menciptakan tanah publik seperti taman nasional atau kawasan hutan belantara. Tujuan yang berbeda mungkin ada untuk konservasi lahan, dari melindungi nilai pemandangan properti hingga melindungi spesies yang terancam punah, tetapi selalu membantu melestarikan ruang alami untuk generasi mendatang.

Konservasi lahan menitikberatkan pada pelestarian ruang-ruang alam yang dapat dinikmati oleh masyarakat.

Salah satu contoh konservasi lahan yang paling umum adalah perlindungan lahan milik pribadi dengan kemudahan konservasi. Easement adalah dokumen hukum yang mengikat yang tetap dengan akta untuk masa depan properti, dan melindunginya untuk selama-lamanya sesuai dengan kondisi yang ditentukan di dalamnya. Sebuah organisasi yang dikenal sebagai perwalian tanah atau konservasi memegang kemudahan konservasi, dan bertanggung jawab untuk memastikan peraturan yang ditentukan dalam kemudahan dipatuhi. Inilah yang disebut dengan penguasaan tanah.

Membuat jalur alam adalah bagian dari konservasi lahan.

Jenis peraturan yang ditentukan dalam kemudahan konservasi tanah dapat bervariasi dari properti ke properti, berdasarkan keinginan kepercayaan tanah dan keinginan pemilik properti, karena masing-masing harus mencapai kesepakatan sebelum perjanjian ditandatangani. Misalnya, beberapa pemilik tanah mungkin ingin menjaga properti mereka “Selamanya liar”, yang berarti ekstraksi sumber daya alam atau pengelolaan kayu mungkin tidak akan pernah terjadi, selain penggunaan lahan lainnya. Yang lain mungkin ingin membiarkan pilihan mereka terbuka untuk membangun tempat tinggal kedua, mempraktikkan pertanian skala kecil, atau mengelola sumber daya hutan mereka secara berkelanjutan untuk mendapatkan keuntungan. Beberapa kemudahan akan dirancang untuk mengelola lahan untuk perlindungan spesies tertentu, tetapi ini kurang umum dengan konservasi lahan pribadi.

Konservasi lahan memastikan bahwa lahan terlindungi dari pembangunan.

Konservasi lahan publik melindungi lahan dengan cara yang berbeda, baik dengan menunjuk hutan belantara atau kawasan konservasi, taman alam, atau sejenisnya. Penggunaan lahan yang diizinkan akan bervariasi tergantung pada bagaimana lahan tersebut ditetapkan. Banyak organisasi konservasi internasional mengambil beberapa pendekatan berbeda untuk konservasi lahan, termasuk melibatkan masyarakat adat dalam perencanaan pengembangan lahan. Konservasi tidak selalu berarti menyisihkan properti, tidak pernah digunakan; seringkali, itu berarti bekerja sama untuk mencari solusi berkelanjutan bagi tanaman, satwa liar, dan orang-orang yang menyebut suatu daerah sebagai rumah. Ini mungkin termasuk strategi pembalakan terhuyung-huyung, misalnya, di mana hanya pohon yang lebih tua dari jenis tertentu yang boleh ditebang setiap beberapa tahun, dengan persyaratan bahwa pohon baru harus ditanam pada waktu yang sama.

Related Posts