Apa itu Kriket Yerusalem?

Beberapa percaya bahwa jangkrik Yerusalem mungkin diberi nama karena mereka memakan artichoke Yerusalem.

Jangkrik Yerusalem adalah serangga besar, yang juga dikenal sebagai serangga kentang. Ini memiliki nama alternatif seperti bayi bumi, nino de la terra , atau cara de nino . Nama belakang ini, wajah bayi, populer karena dari atas serangga, kepalanya terlihat seperti bayi kecil, meskipun kebanyakan orang menganggapnya tidak begitu menarik. Bahkan, selain dari namanya, jangkrik Yerusalem lebih cenderung memberikan kejutan yang tidak menyenangkan karena ukurannya yang besar dan warnanya yang agak tembus pandang atau cokelat.

Setiap nama untuk jangkrik Yerusalem sedikit menipu. Mereka dari genus Stenopelmatidae dan mereka sebenarnya bukan jangkrik sejati. Mereka juga bukan serangga sejati, seperti yang disiratkan oleh namanya bug kentang. Mereka tidak memiliki sayap, dan beberapa orang mengacaukannya dengan lebah. Hal ini dikarenakan tubuh bagian bawahnya banyak yang bergaris-garis hitam dan coklat muda sampai coklat tua.

Beberapa rumor mengatakan bahwa jangkrik Yerusalem berbisa seperti lebah atau jaket kuning, namun ini tidak benar. Mereka dapat menggigit dengan keras karena rahangnya yang kuat, tetapi mereka cenderung tidak ingin menggigit manusia jika dibiarkan. Kemungkinan besar jangkrik Yerusalem akan menggigit binatang yang bertanya-tanya dan memutuskan untuk mengendusnya.

Serangga ini sulit untuk diabaikan karena yang sudah dewasa panjangnya bisa mencapai 2 inci (5,08 cm). Anda kemungkinan besar akan melihatnya di malam hari karena mereka biasanya aktif di malam hari. Orang sering melihat hanya satu serangga kentang pada satu waktu, karena serangga ini tidak sosial dan tidak cenderung hidup berkelompok.

Anda terutama akan menemukan jangkrik Yerusalem di Amerika Serikat Barat dan mereka juga muncul di Meksiko, terutama di daerah-daerah di sepanjang pantai Pasifik. Mereka tidak tinggal di dekat Yerusalem, yang memicu beberapa pertanyaan menarik tentang bagaimana mereka datang dengan nama mereka yang paling umum. Ada beberapa penjelasan warna-warni untuk nama ini, yang mulai populer digunakan pada awal abad ke-19.

Salah satu penjelasannya adalah ketika jangkrik Yerusalem sedang beristirahat, bentuknya menyerupai jenis salib yang disebut salib Yerusalem. Gagasan lain adalah bahwa jangkrik Yerusalem mungkin memakan artichoke Yerusalem, yang tumbuh di sepanjang kisaran jangkrik, karena mereka terutama mengkonsumsi bahan organik. Bergantian, mungkin penjelasan yang paling lucu, meskipun sulit untuk dibuktikan, adalah bahwa mengatakan “Yerusalem” adalah istilah slang untuk mengungkapkan keterkejutan. Karena serangga ini besar, mungkin sulit untuk tidak melihatnya tanpa mengeluarkan semacam seruan, meskipun harus diingat bahwa serangga ini cenderung tidak berbahaya.

Related Posts