Apa itu Kucing Bersayap?

Kucing dengan kulit elastis yang tidak normal dapat disebut sebagai kucing bersayap.

Kucing bersayap pertama kali terlihat berabad-abad yang lalu, dan selama bertahun-tahun, banyak orang mengira mereka benar-benar bisa terbang. Yang lain mengira mereka hanyalah makhluk mitos. Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa kucing bersayap benar-benar ada, tetapi mereka tidak dapat terbang dan mereka tidak memiliki kemampuan magis apapun. Sebaliknya, ada alasan ilmiah bahwa beberapa kucing tampaknya memiliki sayap.

Seekor kucing bersayap mungkin tampak memiliki sayap karena perawatan yang buruk. Terutama pada kucing berbulu panjang, perawatan yang tidak tepat atau jarang dapat menyebabkan bulunya kusut dan membentuk seperti sayap. Bulu-bulu yang kusut menggantung dari tubuh kucing, sampai kucing itu merontokkan seluruh bagian dan rontok. Namun, terkadang bulu kusut kucing bersayap tersangkut pada sesuatu dan malah ditarik menjauh. Saat kucing dengan bulu kusut berlari, bagian seperti sayap ini mengepak, yang mungkin membuat mereka terlihat seperti mencoba terbang.

Meskipun mungkin kurang umum, kucing bersayap sebenarnya memiliki anggota badan ekstra karena cacat lahir. Pada kucing ini, kaki ekstra ditutupi bulu dan bisa terlihat seperti sayap. Misalnya, jika sepasang kaki depan ekstra diposisikan di area bahu, mereka bisa tampak seperti sayap. Namun, yang disebut kucing bersayap ini tidak dapat terbang, dan anggota tubuh ekstra mereka biasanya tidak berguna.

Terkadang kucing bersayap memiliki kulit elastis yang tidak normal. Kondisi ini disebut feline cutaneous asthenia (FCA), yang merupakan kelainan bentuk beberapa kucing sejak lahir. FCA menyebabkan kulit yang melar luar biasa terbentuk di tubuh kucing, seperti di bahu dan punggungnya. Itu juga bisa muncul di paha kucing. Kulit ekstra elastis ini membentuk lipatan yang tampak seperti sayap. Namun, kucing yang terkena kondisi ini tidak dapat mengepakkan sayap ini atau menggunakannya untuk terbang.

Meskipun kucing bersayap dengan FCA tidak dapat mengepakkan kulitnya yang seperti sayap, terkadang ia dapat menggerakkannya. Terkadang, lipatan kulit memiliki serat otot di dalamnya, yang memungkinkan kucing untuk menggerakkannya. Namun, mereka tidak dapat benar-benar mengepakkan sayap seperti yang dilakukan burung karena lipatan kulit tidak memiliki sendi dan tulang yang memungkinkan mengepakkan sayap.

Kulit ekstra-elastis kucing bersayap dengan asthenia kulit kucing sangat rapuh; itu bisa robek jika bersentuhan dengan apa pun yang bahkan sedikit tajam. Faktanya, kucing bersayap ini terkadang merobek kulit mereka sendiri ketika mereka menggaruk atau merawat diri mereka sendiri, tetapi kulitnya sering sembuh dengan cepat dan hanya sedikit atau tidak ada pendarahan yang terlibat. Namun, pada kucing bersayap lainnya, air mata berkembang menjadi luka yang lebih besar. Seringkali, kucing bersayap dengan kondisi ini di-eutanasia karena mereka sangat mudah terluka dan biasanya membutuhkan perawatan dan perhatian dokter hewan ekstra di rumah.

Related Posts