Apa itu Laba-laba Hobo?

Gigitan laba-laba batak seringkali menyerupai gigitan nyamuk tanpa rasa gatal.

Laba-laba batak akhirnya mengklaim reputasinya yang diambil selama bertahun-tahun oleh laba-laba pertapa coklat sebagai arakhnida paling berbahaya di Pacific Northwest. Sejak diperkenalkan ke Amerika melalui pelabuhan Seattle pada barang yang dikirim dari Eropa, laba-laba ini bertanggung jawab atas gigitan manusia yang tak terhitung jumlahnya. Akhir abad ke-20 menunjukkan habitatnya meluas ke Colorado, Utah, Idaho, dan California.

Sulit untuk mengendalikan laba-laba batak melalui pengasapan.

Tegenaria agrestis berasal dari Eropa Barat sebagai “penenun tikar di lapangan.” Ini karena laba-laba batak tidak membuat jaring lengket untuk menangkap serangga terbang, tetapi memutar tikar berbentuk corong di dekat tanah. Ketika serangga berjalan di atas atau ke dalam corong, laba-laba batak melesat keluar dari “jaring tipuan” tempat persembunyiannya dan menyerang mangsanya dengan gigitan beracun. Metode menangkap makanan ini membuat hobo menjadi laba-laba yang sangat agresif di alam liar. Tetapi ketika itu beradaptasi dengan kota yang tinggal di Amerika, dan mulai tinggal di dekat rumah, itu menjadi bahaya bagi orang-orang juga.

Laba-laba hobo dapat diidentifikasi sebagai laba-laba besar berwarna coklat dengan kantung bengkak di bagian depan (jantan) dan pola V herringbone di bawah perutnya. Mereka sebagian besar adalah laba-laba tanah, bukan memanjat, yang berkeliaran di sekitar rumah dan bisnis. Fumigasi kimia seringkali hanya membunuh pesaing laba-laba batak. Perangkap lengket, meskipun efektif di dalam ruangan, menempatkan orang dalam kontak langsung dengan spesimen yang mungkin hidup. Sulit untuk secara signifikan mengurangi populasi mereka melalui fumigasi.

Racun laba-laba batak sangat berbahaya, itu adalah salah satu dari beberapa arakhnida yang terdaftar di daftar racun Pusat Pengendalian Penyakit. Meskipun hanya 50% gigitan yang menyuntikkan racun dan menghasilkan tegenarisme, hobo bertanggung jawab atas lebih banyak gigitan manusia di Amerika Timur Laut daripada laba-laba lainnya. Gigitan ini jarang berakibat fatal. Pada awalnya, tempat gigitan mungkin menyerupai gigitan nyamuk tanpa rasa gatal. Setelah sehari, gigitannya membentuk lepuh yang pecah dan menunjukkan luka terbuka. Pada tahap ini, kecuali korban mencari pertolongan medis, luka dapat melebar dan memperdalam dan menyebabkan banyak kerusakan jaringan. Luka akan sangat lambat untuk sembuh, meninggalkan bekas yang terlihat.

Topik Serupa