Apa itu Lalat Bangau?

Larva lalat bangau dapat ditemukan di tepi sungai.

Lalat bangau sangat mungkin salah satu yang paling disalahpahami dari kerajaan serangga. Juga dikenal sebagai Daddy Long Legs di Inggris dan elang nyamuk atau pemakan nyamuk di AS, lalat bangau bukanlah laba-laba, nyamuk, atau pemakan nyamuk. Nama ilmiah lalat bangau adalah Tipula , dan termasuk dalam ordo Diptera . Ada banyak spesies lalat bangau yang berbeda, tetapi mereka sulit dibedakan.

Lalat bangau dapat hidup hampir di mana saja, bahkan di lingkungan gurun yang gersang.

Lalat bangau dicirikan oleh enam kakinya yang sangat panjang dan kurus, yang terlihat seperti kaki laba-laba Daddy Long Legs. Kaki mereka bisa hampir dua kali panjang tubuh mereka dan sangat rapuh. Bahkan penanganan yang paling hati-hati pun dapat menyebabkan kaki terlepas. Ini adalah karakteristik yang menguntungkan, karena lalat bangau sering menjadi mangsa banyak hewan. Kaki, sayap, dan corong mereka yang panjang membuat banyak pengamat kausal percaya bahwa mereka adalah nyamuk raksasa.

Lalat bangau berwarna cokelat keabu-abuan, tumbuh hingga dua setengah inci (6,35 sentimeter), dan memiliki lebar sayap sekitar tiga inci (7,62 sentimeter). Tubuh dan kakinya yang agak rumit membuatnya menjadi lalat yang bergerak lambat. Sementara lalat bangau mungkin mengganggu di dalam rumah, mereka tidak berbahaya.

Lalat bangau cenderung hidup di daerah berhutan dan ladang terbuka, tetapi mereka dapat hidup hampir di mana saja, termasuk iklim utara yang bersalju dan tanah gurun. Agar telur mereka menetas dan larva tumbuh menjadi dewasa, mereka membutuhkan air atau bahan basah yang membusuk untuk bertelur, tergantung pada spesiesnya. Larva dan pupa lalat bangau dapat ditemukan di tanah basah atau tumpukan kompos, atau di bawah daun yang membusuk di tepi sungai, aliran, kolam atau danau.

Larva lalat bangau dan kepompong memakan bahan yang membusuk, rumput, dan akar banyak tanaman. Ini membuat mereka menjadi serangga yang bermanfaat, karena mereka membantu dalam siklus dekomposisi. Begitu mereka muncul di akhir musim dingin atau awal musim semi sebagai orang dewasa, setelah matang selama musim dingin, tujuan utama mereka adalah kawin dan bertelur.

Lalat bangau hanya bertahan beberapa hari setelah muncul dari pembibitan air atau lembab. Lalat bangau dewasa tidak makan, sejauh yang diketahui para peneliti. Ini menghilangkan mitos bahwa mereka menggigit atau memakan nyamuk.

Sebagai larva, lalat bangau menjadi mangsa ikan, serta burung dan mamalia kecil. Lalat bangau dewasa juga merupakan suguhan bagi burung dan mamalia. Sebagian besar, serangga benar-benar bermanfaat. Namun, kadang-kadang, populasi larva yang berlebihan di halaman rumput atau tanah baru dapat menyebabkan kerusakan pada rumput dan sistem akar karena pemberian makan yang berlebihan. Meskipun populasi burung di daerah tersebut mungkin menyukai hamparan lemak, larva berair, pembasmi atau spesialis perawatan hukum Anda mungkin memiliki beberapa saran tentang cara mengendalikan larva lalat bangau.

Related Posts