Apa itu Layang-layang Merah?

Layang-layang merah terutama memakan bangkai, hewan kecil, serangga, atau cacing tanah.

Layang-layang merah adalah burung pemangsa kecil, gesit, yang dikenal karena tubuhnya yang mencolok, merah karat, kepala abu-abu-putih, dan bercak putih di bagian bawah sayapnya. Juga dikenal dengan nama ilmiahnya, Milvus milvus, raptor ini adalah bagian dari keluarga Accipitridae, yang juga berisi elang, elang, dan burung nasar. Layang-layang merah hidup terutama di Eropa, meskipun mungkin musim dingin sejauh Afrika barat laut dan Timur Tengah. Jumlah layang-layang merah tertinggi ada di Jerman, Prancis, dan Spanyol. Meskipun telah diberantas di sebagian besar Inggris Raya pada akhir 1800-an, layang-layang merah muncul kembali karena upaya reintroduksi yang dimulai pada tahun 1989.

Layang-layang merah hidup terutama di Eropa.

Karena tubuh layang-layang merah kecil dan ringan, ia pandai terbang dalam waktu lama. Dikenal di Inggris karena keindahannya, layang-layang merah sering terlihat membubung di atas pedesaan, siluetnya ditandai dengan ekor bercabang khasnya yang berfungsi seperti kemudi untuk membantunya mengubah arah. Lebar sayap layang-layang merah adalah 5,5 kaki (1,7 hingga 1,9 meter) dan beratnya antara 2 dan 3 pon (0,8 hingga 1,4 kilogram). Betina cenderung sedikit lebih besar dari jantan. Tubuh kecil burung ini cukup lemah, artinya sebagian besar memakan bangkai, mamalia kecil, dan serangga atau cacing tanah.

Selama akhir 1800-an, layang-layang merah sebagian besar diberantas di Inggris Raya.

Layang-layang merah cenderung kawin seumur hidup. Sarang terbuat dari tongkat di cabang pohon dan dilapisi dengan wol dan benda-benda yang ditemukan. Kadang-kadang, mereka bersarang di sarang gagak yang ditinggalkan atau membangunnya sebagai pangkalan. Betina bertelur dua hingga empat telur. Meskipun betina adalah inkubator utama, jantan kadang-kadang akan membebaskan betina dengan duduk di atas telur sementara betina berburu untuk waktu yang singkat. Layang-layang merah muda tinggal di sarang sampai mereka berumur tujuh minggu, dan bergantung pada orang tua untuk makanan selama satu bulan lagi. Layang-layang merah muda mulai berkembang biak pada usia dua hingga tiga tahun.

Sampai tahun 1600-an, layang-layang merah tersebar luas di seluruh Eropa. “Hukum hama” abad ketujuh belas mendorong pembunuhan layang-layang merah, karena mereka secara keliru diyakini membunuh domba dan mengancam mata pencaharian petani. Selama beberapa ratus tahun berikutnya, populasi layang-layang merah anjlok, menjadi hampir musnah di Inggris dan Skotlandia dengan hanya beberapa pasangan kawin yang tersisa di Wales.

Upaya reintroduksi informal dimulai pada akhir abad ke-19. Pada 1980-an, populasi perlahan-lahan tumbuh sebagai upaya reintroduksi formal dimulai. Meskipun masih dianggap langka, populasi layang-layang merah terus bertambah seiring individu dan organisasi yang peduli berkumpul untuk melindungi masa depan yang tidak pasti.

Related Posts