Apa itu Lereng Kontinental?

Sekitar hampir semua benua adalah perpanjangan dangkal dari daratan yang dikenal sebagai landas kontinen.

Lereng benua adalah fitur geologi bawah laut yang menghubungkan landas kontinen ke dataran abisal, dimulai pada kedalaman sekitar 460 kaki (140 meter). Bersama-sama, landas kontinen dan lereng sering disebut sebagai “margin benua”, mengacu pada fakta bahwa fitur gabungan ditemukan di tepi benua Bumi. Lereng benua juga terjadi untuk menandai batas antara bagian laut yang dikenal para ilmuwan dunia dan misteri laut dalam.

Untuk memvisualisasikan kemiringan benua, mungkin ada baiknya untuk memikirkan struktur dasar laut secara umum, dimulai dengan garis pantai sebuah benua. Tanah yang dekat dengan garis pantai dikenal sebagai landas kontinen; landas kontinen memiliki kedalaman yang relatif seragam dan relatif mudah untuk dipetakan dan dijelajahi. Pada kedalaman yang luar biasa seragam di seluruh dunia, kemiringan landas kontinen tiba-tiba menjadi jauh lebih curam, berubah menjadi lereng benua. Kedalaman di mana sudut landas kontinen berubah dikenal sebagai patahan landas.

Saat lereng benua terjun ke bagian laut yang lebih dalam, kondisi dengan cepat berubah. Air menjadi jauh lebih dingin dan lebih lambat. Itu juga benar-benar tanpa kehidupan, dan kadar oksigen juga menurun. Akibatnya, kehidupan laut di sepanjang lereng ini sangat berbeda dari yang ditemukan di sepanjang landas kontinen, karena harus jauh lebih toleran terhadap kondisi ekstrim. Semakin dalam hewan-hewan ini hidup, semakin kuat tekanannya; organisme dari kedalaman yang lebih dangkal, termasuk manusia, secara harfiah akan mulai meledak dari tekanan.

Di bagian bawah lereng kontinental, orang menemukan kenaikan benua, fitur geologis yang diciptakan melalui akumulasi sedimen yang sangat lambat. Di luar kenaikan benua terletak dataran abyssal, dasar laut yang sangat datar dan sangat dalam. Kenaikan benua sering digunakan sebagai indikator oleh kapal, karena menunjukkan bahwa landas kontinen, dan daratan, berdekatan.

Lereng benua dapat ditandai oleh lembah yang dalam dan lipatan di dasar laut, yang disebabkan oleh gerakan tektonik dan erosi bawah air dari arus seperti yang berasal dari sungai besar. Itu juga dipenuhi dengan rembesan dingin, area di mana gas keluar dari kerak bumi. Studi ilmiah tentang rembesan dingin telah mengungkapkan berbagai organisme yang telah beradaptasi dengan kondisi unik mereka, menunjukkan bahwa kehidupan akan menemukan ceruk di lingkungan apa pun.

Related Posts