Apa itu Lignin?

Sebagian besar lignin yang digunakan dalam manufaktur diekstraksi dari kayu.

Lignin adalah polimer organik kompleks yang ditemukan di jaringan tanaman. Ini memainkan sejumlah peran penting dalam biologi tanaman, dan juga memiliki berbagai macam aplikasi industri, menjadikannya produk yang didambakan di antara produsen tertentu. Di alam, lignin dibuat oleh tumbuhan, dan ketika diproses untuk berbagai keperluan industri, lignin dapat diekstraksi untuk berbagai kegunaan.

Senyawa kimia ini terdapat pada dinding sel tumbuhan. Ini mengikat dengan selulosa, serat tanaman lain dengan banyak kegunaan, untuk membuat dinding sel kokoh dan kuat. Semakin banyak lignin yang dimiliki tanaman, semakin berkayu; ia memberikan bentuk dan bentuk batang, ranting, dan batang pohon. Selain memberikan dukungan dan struktur, polimer juga membantu tanaman induknya mengalirkan air, dan menyerap karbon di tanaman. Setelah tanaman mati, lignin membutuhkan waktu lebih lama untuk terurai daripada bagian tanaman lainnya, perlahan melepaskan karbon kembali ke lingkungan alami.

Bagi manusia, kayu dengan banyak lignin telah diakui bermanfaat selama berabad-abad. Semakin banyak kayu, semakin kokoh dan kuat, sehingga cocok untuk lebih banyak tugas. Lignin juga terbakar dengan sangat efisien, yang membuat kayu yang banyak mengandung lignifikasi seperti ek juga populer sebagai bahan bakar. Substansi itu dinamai pada tahun 1819, setelah bahasa Latin lignum , yang berarti “kayu”, merujuk pada peran pentingnya dalam struktur dan perkembangan kayu.

Ketika diekstraksi dari kayu dan produk tanaman, lignin dapat dimasukkan dalam berbagai macam hal. Ini dapat digunakan sebagai agen pengemulsi, pengasingan, pengikatan, atau pendispersi, tergantung pada bagaimana diproses dan digunakan dengan apa, muncul dalam segala hal mulai dari cat hingga perawatan untuk jalan raya. Banyak pabrik kertas dan fasilitas pemrosesan kayu melihat lignin sebagai produk sampingan yang berharga dari proses industri mereka, mengekstraksi dan menjualnya ke industri lain.

Kemungkinannya sangat tinggi bahwa setiap orang memiliki produk yang mengandung lignin di sekitarnya, selain dari perabotan dan bahan konstruksi yang jelas. Itu muncul dalam berbagai bahan kimia dari perasa sintetis hingga pewarna tekstil, dan juga dapat ditemukan di berbagai bahan industri. Orang juga mengonsumsi lignin setiap hari, di dinding sel buah dan sayuran yang termasuk dalam makanan mereka. Sebagian besar yang digunakan dalam manufaktur diekstraksi dari kayu, seringkali di pabrik kertas, di mana kayu diparut, dihaluskan, dan diolah untuk menghasilkan kertas, mengekstrak lignin yang dikandungnya dalam proses tersebut.

Related Posts