Apa Itu Lobelia Cardinalis?

Teh yang dibuat dari rebusan daun lobelia cardinalis dapat membantu mengobati pilek.

Lobelia cardinalis adalah bunga liar abadi herba di keluarga campanulaceae atau bellflower. Umumnya dikenal sebagai bunga kardinal karena rona merah cerah dari mekarnya yang mencolok, lobelia cardinalis berasal dari Amerika Serikat bagian timur. Tumbuh di daerah berawa dan merupakan bunga yang sangat baik untuk ditanam di setiap tempat basah di halaman yang selalu lembab. Tanaman yang kuat ini dapat tumbuh subur di bawah naungan atau sinar matahari parsial.

Bunga kardinal dapat dikombinasikan dengan bahan alami lainnya untuk membuat salep topikal untuk luka dingin.

Pada saat dewasa, lobelia cardinalis dapat mencapai ketinggian antara 2 dan 5 kaki (0,6 dan 1,5 meter). Serangkaian bunga mekar di sepanjang paku sepanjang 12 hingga 24 inci (30 hingga 60 sentimeter). Setiap bunga terdiri dari lima kelopak yang membentuk tabung dengan bukaan di ujungnya. Bagian sempit di dalam setiap bunga ini sulit bagi serangga penyerbuk biasa untuk bernegosiasi, tetapi warna cerah menarik kolibri yang dibutuhkan untuk penyerbukan. Paku berbunga tumbuh di ujung tegak, batang ungu, dan daun hijau mengkilat berbentuk seperti tombak tumbuh di pangkal tanaman.

Lobelia cardinalis umumnya mudah diperbanyak dengan biji, stek, atau pembagian akar. Karena ini adalah tanaman rawa yang membutuhkan kelembaban konstan, mulsa dianjurkan kecuali ditanam di daerah rawa permanen. Lobelia cardinalis harus diberi jarak 15 hingga 18 inci (38 hingga 46 sentimeter) untuk memungkinkan setiap ruang tanaman menampilkan bunganya yang spektakuler.

Beberapa menganggapnya sebagai salah satu pengobatan alami terbaik untuk kejang bronkial karena merokok daun dan bunga pada tanda pertama kejang bronkial melemaskan otot dan meredakan kejang. Teh yang terbuat dari daun rebus juga digunakan untuk mengobati pilek dan gangguan bronkial lainnya. Lobelia cardinalis digunakan secara medis oleh beberapa suku asli Amerika untuk mengobati sejumlah penyakit. Suku Cherokee, Iroquois, dan Delaware secara tradisional menggunakan lobelia cardinalis untuk mengobati berbagai penyakit, dan beberapa orang masih menggunakan ramuan ini untuk pengobatan hingga saat ini.

Ekstrak yang terbuat dari daun, akar, batang, dan bunga yang dihancurkan telah digunakan untuk meredakan kram. Lobelia cardinalis juga telah digunakan sebagai katarsis untuk membersihkan tubuh dari makanan yang mengganggu sistem. Penduduk asli Amerika merebus akarnya dan menambahkannya ke ramuan herbal untuk menyembuhkan luka dingin. Mereka juga menambahkannya ke campuran herbal lain untuk meningkatkan potensi mereka, dan suku Delaware menggunakannya untuk meringankan gejala tifus. Namun, setiap bagian tanaman dianggap berpotensi beracun, dan tidak boleh dikonsumsi tanpa bimbingan ahli herbal bersertifikat, naturopat, atau penyedia kesehatan lain yang terlatih dalam penggunaan obat herbal.

Related Posts