Apa Itu Migrasi Kode?

Migrasi kode adalah perpindahan kode pemrograman dari satu sistem ke sistem lainnya. Ada tiga tingkat migrasi kode yang berbeda dengan meningkatnya kompleksitas, biaya, dan risiko. Migrasi sederhana melibatkan perpindahan dari bahasa ke versi yang lebih baru. Tingkat migrasi kedua yang lebih rumit melibatkan perpindahan ke bahasa pemrograman yang berbeda. Migrasi ke platform atau sistem operasi yang sama sekali baru adalah jenis migrasi yang paling kompleks.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Jenis pertama migrasi kode adalah perpindahan sederhana dari satu versi bahasa ke versi yang lebih baru, tetapi secara sintaksis berbeda. Ini adalah rute migrasi yang paling mudah karena struktur dasar dan sebagian besar konstruksi pemrograman biasanya tidak berubah. Dalam banyak kasus, kode lama akan benar-benar berfungsi, tetapi rutinitas atau modularisasi yang baru dan lebih baik dapat ditingkatkan dengan memperlengkapi ulang kode agar sesuai dengan sifat bahasa baru. Oleh karena itu, migrasi kode akan menghasilkan lebih banyak efisiensi dalam eksekusi.

Migrasi kode tingkat kedua akan bermigrasi ke bahasa pemrograman yang sama sekali berbeda. Ini dapat disebabkan oleh porting ke sistem perangkat lunak baru atau penerapan sistem manajemen basis data relasional (RDMS) yang berbeda. Jenis migrasi ini sering mengharuskan pemrogram mempelajari bahasa yang sama sekali baru, atau pemrogram baru dibawa untuk membantu migrasi. Dalam hal ini, seluruh program harus ditulis ulang dari awal. Meskipun sebagian besar konstruksi cenderung ada di kedua bahasa, sintaksis yang tepat biasanya sangat berbeda.

Contoh paling rumit dari migrasi kode adalah bermigrasi ke platform dan/atau sistem operasi (OS) yang sama sekali baru. Ini tidak hanya mengubah bahasa pemrograman, tetapi juga kode mesin di balik bahasa tersebut. Sementara sebagian besar bahasa pemrograman cararn melindungi programmer dari kode tingkat rendah ini, pengetahuan tentang OS dan cara kerjanya sangat penting untuk menghasilkan kode yang efisien dan dieksekusi seperti yang diharapkan.

Terlepas dari jenis migrasi, pendekatannya harus sama. Tim migrasi atau pemrogram harus memecah setiap modul, fungsi, dan sub-rutin ke dalam tujuan dan diagram alur program. Ini adalah rekayasa balik dari siklus hidup pengembangan perangkat lunak asli (SDLC). Setelah modul dan fungsi ini dipetakan pada tujuan tingkat tinggi, mereka dapat ditulis ulang dan diuji dengan cara yang terkotak-kotak dalam bahasa baru. Seperti proyek pemrograman komputer tingkat lanjut lainnya, perencanaan dan dokumentasi yang tepat adalah kunci keberhasilan migrasi kode.

Related Posts