Apa itu Migrasi Virtual?

Mesin virtual telah ada sejak tahun 1960-an tetapi baru terlihat luas sejak akhir 1990-an.Sebuahmesin virtualadalah replika dari mesin fisik asli, dan beberapa mesin virtual dapat eksis pada komputer fisik tunggal.Perangkat lunak mengemulasi semua bagian mesin, termasuk perangkat keras dan driver input/output (I/O).Dengan menggunakan migrasi virtual, seluruh sistem komputer dapat dimigrasikan ke perangkat keras baru tanpa memerlukan perubahan perangkat lunak.Ini sangat menyederhanakanpeningkatansistem operasi(OS) dan pemulihan bencana serta menurunkan biaya pengoperasian teknologi untuk bisnis.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Migrasi data dan perangkat lunak dari sistem operasi lama ke yang baru dapat menyebabkan sejumlah komplikasi yang tidak terduga.Driver untuk perangkat I/O mungkin tidak kompatibel, program lama mungkin tidak berjalan di OS baru, atau mungkin ada konflik aplikasi.Memigrasikan sistem secara virtual dapat memungkinkan anggota staf pendukung untuk sepenuhnya menguji dan men-debug OS baru sebelum diluncurkan.

Menjalankan program keuangan, database, atau aplikasi layanan pelanggan di komputer yang sama dapat berisiko.Ketika sebuah program mogok di komputer, setiap aplikasi lain yang berjalan dapat terpengaruh secara negatif.Jika satu mesin fisik digunakan untuk meng-host beberapa aplikasi, crash program dapat menjadi bencana.Dengan memigrasikan setiap program penting secara virtual ke mesin virtualnya sendiri, pemulihan kerusakan adalah masalah memulai ulang satu sistem virtual, membiarkan aplikasi lain tidak tersentuh dan berjalan.

Pengembang perangkat lunak dapat menguji aplikasi pada beberapa sistem operasi pada komputer fisik yang sama.Komputer virtual yang menjalankan sistem operasi Windows®, Linux dan Macintosh® dapat diatur pada satu komputer fisik.Menggunakan migrasi virtual, perangkat lunak dapat diuji pada setiap platform.Debuggingdisederhanakan karena setiap OS virtual dapat di-restart atau di-tweak tanpa mempengaruhi platform lainnya.

Migrasi virtual dapat digunakan untuk menyiapkan perangkat lunak lama pada sistem baru.Bisnis mungkin ingin mempertahankan sistem lama tetapi stabil, tetapi mungkin ingin menjalankannya di perangkat keras baru.Migrasi virtual dapat memungkinkan seluruh sistem perangkat lunak dipindahkan ke partisi pada perangkat keras baru karena sistem virtual tidak bergantung pada perangkat keras.OS baru dapat digunakan untuk meng-host sistem lama pada mesin virtual.

Biaya operasi dikurangi dengan menggunakan migrasi virtual.Bisnis dapat membeli lebih sedikit server berperforma tinggi sementara secara virtual menghosting lebih dari satu aplikasi yang sepenuhnya independen di masing-masing.Hal ini memungkinkan pemeliharaan database atau pembaruan aplikasi dilakukan tanpa mengganggu aplikasi penting lainnya.Dengan jumlah sistem fisik yang lebih sedikit, lebih sedikit anggota staf pendukung perangkat keras yang diperlukan.

Pemulihan bencana dapat disederhanakan dengan migrasi virtual dan dapat sesederhana memulai program perangkat lunak.Tidak masalah apakah perangkat kerasnya berbeda pada sistem pemulihan.Semua konfigurasi perangkat keras, firmware, OS, dan aplikasi divirtualisasikan, sehingga sistem yang sepenuhnya dicerminkan dapat diatur di komputer fisik mana pun.

Related Posts