Apa itu Mugwort?

Racun dalam mugwort juga digunakan dalam bahan utama yang digunakan untuk membuat absinth.

Mugwort adalah tanaman Eropa yang kuat dan tinggi yang telah tersebar luas di seluruh dunia, dengan bantuan para pembantu manusia. Secara tradisional, itu digunakan sebagai ramuan penyembuhan dan untuk membumbui beberapa makanan dan minuman. Seperti banyak tumbuhan, mugwort dipercaya pada suatu waktu memiliki sifat menguntungkan, dan sering ditanam di sepanjang jalan raya karena mugwort seharusnya memberikan keberuntungan bagi para pelancong. Penemuan toksin di mugwort kemudian menunjukkan bahwa seharusnya hanya dikonsumsi dalam jumlah kecil.

Istilah “mugwort” dapat digunakan untuk merujuk pada apsintus.

Biasanya, mugwort mengacu pada tanaman tertentu, Artemisia vulgaris , yang dikenal dengan berbagai nama umum lainnya seperti apsintus umum, tembakau pelaut, ramuan penjahat, gulma krisan, tanaman pelancong, dan Tanaman St. John. Yang terakhir ini tidak boleh disamakan dengan St. John’s Wort, Hypericum perforatum , tanaman yang sama sekali berbeda. Beberapa orang juga menggunakan “mugwort” secara umum untuk merujuk pada tanaman apa pun dalam genus Artemisia , termasuk apsintus yang sebenarnya, Artemisia absinthium .

Orang dengan kerusakan hati harus menghindari mengkonsumsi mugwort.

Tanaman ini dapat tumbuh setinggi 18 kaki (6 meter), dan memiliki tangkai bersudut berbulu yang diwarnai dengan warna ungu. Daunnya sangat tersegmentasi dan sering bergerigi, dan bunganya kecil, dengan warna ungu hingga merah. Mugwort dapat ditemukan liar di seluruh dunia, dan terkadang menjadi sukarelawan di kebun budidaya juga. Karena sangat ulet, ini bisa mengganggu, dan tukang kebun yang tidak ingin mugwort di kebun mereka harus agresif menghilangkannya. Periode berbunga berkisar antara Juli hingga September.

Mugwort dapat digunakan untuk membumbui anggur atau bir.

Banyak dukun menggunakan mugwort untuk mengobati berbagai gejala termasuk masalah pencernaan dan ketidakteraturan menstruasi. Cerita rakyat juga menyatakan bahwa mugwort yang diletakkan di bawah bantal atau dibakar di kamar tidur akan membawa mimpi yang jelas dan intens. Ini mungkin benar, karena thujone, racun dalam mugwort, juga ditemukan dalam apsintus, bahan utama dalam absinth. Tanaman ini juga secara tradisional digunakan untuk membumbui bir dan anggur, dan beberapa juru masak memasukkannya sebagai bahan pahit dalam hidangan gurih.

Wanita hamil harus menghindari mengkonsumsi mugwort.

Ketika mugwort dipanen, biasanya diawetkan dengan pengeringan, sehingga dapat digunakan di musim dingin. Tanaman ini juga dapat digunakan untuk membuat tingtur, meskipun mugwort pekat berpotensi lebih berbahaya daripada tanaman biasa, karena memfokuskan racunnya. Daun, kuncup, dan bunga semuanya digunakan. Wanita hamil dan orang dengan kerusakan hati, bagaimanapun, mungkin harus menghindari mengkonsumsi mugwort, karena sifat racun dari tanaman tersebut.

Related Posts