Apa itu Neoliberalisme? Teori dalam Istilah Sederhana

Anda mungkin pernah mendengar istilah neoliberalisme beredar – dan tidak dalam arti yang positif. Tapi apa artinya secara ekonomi dan politik? Pelajari tentang neoliberalisme, prinsip utamanya, dan sejarah singkat tentang bagaimana neoliberalisme muncul.

deskripsi neoliberalisme deskripsi neoliberalisme

Apa itu Neoliberalisme?

Meskipun ada banyak interpretasi terhadap istilah tersebut, neoliberalisme merupakan ideologi politik yang menekankan pentingnya pasar bebas. Seperti halnya ekonomi laissez-faire, neoliberalisme berupaya mengurangi jumlah regulasi pemerintah di sektor ekonomi. Pendukung neoliberalisme percaya bahwa pasar bebas yang tidak diatur memiliki kemungkinan efek terbesar pada jumlah terbesar orang.

Neoliberalisme vs Liberalisme Modern

Banyak yang beranggapan bahwa bagian liberal dari neoliberal berarti ideologinya berhaluan kiri atau progresif. Faktanya, neoliberalisme berkaitan dengan liberalisme klasik dalam ekonomi, yang percaya bahwa persaingan adalah penggerak utama pasar bebas (yaitu “tangan tak terlihat” Adam Smith ). Liberal, dalam hal ini, berarti “tidak terbatas”.

Liberalisme cararn memiliki aspek sosial-politik mengenai tanggung jawab pemerintah untuk menghilangkan hambatan kebebasan individu. Neoliberal lebih memilih pemerintah untuk menjauh dari kehidupan individu. Keduanya didasarkan pada liberalisme klasik tetapi memiliki makna yang berbeda.

Konotasi Negatif Neoliberalisme

Orang biasanya menggunakan istilah neoliberalisme sebagai julukan politik. Ini digunakan untuk menggambarkan progresif yang liberal secara ekonomi dan mereka yang konservatif secara ekonomi. Mereka yang mengidentifikasikan diri dengan neoliberalisme biasanya tidak menggunakan istilah tersebut. Namun, neoliberalisme adalah ideologi nyata dengan prinsip ekonomi dan politik.

Prinsip Utama Neoliberalisme

Sangat menggoda untuk menyamakan neoliberalisme dengan progresivisme sosial atau liberalisme cararn. Sementara ideologi-ideologi ini berakar pada gerakan sejarah yang sama, mereka telah menyimpang dalam penggunaan cararn. Teruslah membaca untuk prinsip neoliberal tertentu dalam masa depan ekonomi dan politik suatu masyarakat.

Prinsip Ekonomi

Neoliberalisme terutama menggambarkan keinginan seseorang untuk pasar bebas yang sebagian besar tidak tersentuh oleh pemerintah. Kata-kata seperti deregulasi dan perdagangan bebas umum dalam argumen neoliberal. Prinsip ekonomi khusus meliputi:

  • Tidak ada kontrol harga – mencegah pemerintah menetapkan harga maksimum barang dan jasa di pasar bebas
  • Mengurangi tarif pajak marjinal – menjaga pajak federal dan negara bagian tetap rendah untuk menjaga pasar mengalir lebih efisien
  • Deregulasi pasar – mengurangi pengaruh pemerintah di pasar bebas dengan menghilangkan peraturan yang menghambat pertumbuhan ekonomi
  • Perdagangan bebas – memungkinkan perdagangan internasional berlanjut tanpa batasan, seperti tarif
  • Mengurangi utang pemerintah – mengurangi atau menghilangkan pengeluaran pemerintah untuk menjaga utang pemerintah tetap rendah

Prinsip Politik

Terlepas dari kata liberal dalam namanya, kebijakan politik neoliberal paling dekat dengan cita-cita libertarian cararn. Libertarian memperluas keinginan neoliberal untuk menjaga pasar bebas dari kontrol pemerintah ke kehidupan sosial dan kebebasan politik. Mereka cenderung percaya bahwa terlalu banyak kontrol pemerintah dalam masyarakat dapat menyebabkan totalitarianisme.

Beberapa prinsip politik yang dianut oleh neoliberal antara lain:

  • Deregulasi industri swasta – membatasi jumlah kontrol yang dimiliki pemerintah terhadap cara bisnis atau perusahaan swasta beroperasi
  • Mengurangi program hak – membatasi pengeluaran pemerintah untuk program-program seperti jaminan sosial, kesejahteraan, kupon makanan, Medicaid dan Medicare, dll.
  • Mengurangi atau menghilangkan kepemilikan publik – mencegah pemerintah memiliki klaim atas perusahaan atau properti swasta
  • Mengurangi pengaruh serikat pekerja – mempertahankan tenaga kerja dan mengizinkan pengusaha untuk menjalankan bisnis mereka tanpa pengaruh serikat pekerja yang terorganisir

Sejarah Neoliberalisme

Liberalisme klasik dimulai pada abad ke-18 dan ke-19 dengan fokus utilitarian yang kuat. Kaum liberal klasik percaya bahwa ekonomi pasar bebas adalah cara paling efektif untuk meningkatkan kehidupan sebanyak mungkin. Great Depression berubah banyak perspektif pada nilai pasar yang tidak diatur, sebagai kaum liberal menyalahkan ekonomi laissez-faire untuk penurunan.

Perpecahan antara kaum liberal dan neoliberal terjadi pada tahun 1930-an sebagai salah satu gerakan (liberal cararn awal) lebih menekankan pengeluaran pemerintah dan program bantuan. Reformasi neoliberal bereaksi terhadap gerakan ini pada 1970-an dan 80-an dengan lebih fokus pada pasar bebas, pajak yang lebih rendah, menghilangkan hambatan perdagangan, dan reformasi kesejahteraan.

Neoliberal Terkenal

Interpretasi cararn neoliberalisme kita bergantung pada orang-orang yang mendirikan, mengadvokasi, dan menerapkan kebijakannya. Ada banyak pemimpin politik dan ekonomi dari abad ke-20 yang berkontribusi pada kebangkitan neoliberalisme – baik atau buruk. Beberapa pemimpin tersebut antara lain:

  • Charles Gide – Ekonom Prancis yang pertama kali menggunakan frasa néo-libéralisme pada tahun 1898 untuk menggambarkan ekonomi pasar bebas yang dianjurkan oleh Maffeo Pantaleoni. Bukunya tahun 1904, Consumers’ Co-operative Societies menggambarkan kepercayaannya pada ekonomi dan masyarakat koperasi.
  • Friedrich von Hayek – Ekonom Jerman dan salah satu pendiri Mont Pelerin Society di Swiss pada tahun 1947, bersama dengan Ludwig von Mises dan Walter Lippman. Bukunya tahun 1943 T he Road to Serfdom berpendapat bahwa pengeluaran pemerintah yang terpusat pasti mengarah pada negara totaliter. Hayek berbagi Hadiah Nobel Memorial tahun 1974 dalam Ilmu Ekonomi untuk “analisisnya yang mendalam tentang saling ketergantungan fenomena ekonomi, sosial dan institusional.”
  • Ludwig Erhard – Kanselir Republik Federal Jerman yang berjasa membawa Jerman Barat ke dalam stabilitas ekonomi setelah Perang Dunia II selama perannya sebagai Menteri Urusan Ekonomi. Keyakinan Erhard dalam ekonomi pasar sosial menyebabkan implementasi revolusioner dari filosofi liberal klasik yang tetap menjadi dasar ekonomi Jerman saat ini.
  • Milton Friedman – Ekonom Amerika yang juga ikut mendirikan Mont Pelerin Society. Esai Friedman tahun 1952 “Neoliberalisme dan Prospeknya” membawa istilah neoliberalisme ke dalam percakapan ekonomi abad ke-20. Friedman menerima Hadiah Nobel pada tahun 1976 untuk karyanya di bidang ekonomi konsumsi dan teori stabilisasi.
  • Augusto Pinochet – Politisi dan jenderal Chili yang secara paksa melembagakan liberalisasi ekonomi di Chili akhir abad ke-20. Pinochet menganiaya musuh politik dan serikat pekerja, memprivatisasi banyak lembaga pemerintah, dan menghapus perlindungan tarif. Perubahan-perubahan ini menyebabkan pertu
    mbuhan ekonomi dan, pada akhirnya, pemecatan dan penuntutan Pinochet atas penggelapan, pelanggaran hak asasi manusia, dan penghindaran pajak.
  • Margaret Thatcher – Perdana Menteri Inggris dari 1979 – 1990, yang kebijakan ekonomi, sosial, dan politiknya membentuk istilah “Thatcherisme.” Thatcher memotong pajak dan mengurangi pengeluaran pemerintah sebagai tanggapan terhadap ekonomi Inggris yang diatur secara ketat sebelum pemilihannya. Thatcherisme mempengaruhi kebijakan perdana menteri kemudian ke abad ke-21.
  • Ronald Reagan – Presiden Amerika Serikat pada 1980-an yang kebijakan politik dan ekonominya memasukkan unsur neoliberalisme. Reagan menekankan pentingnya pasar bebas yang dideregulasi dengan kebijakan ekonomi “Reaganomics”, yang mencakup pemotongan pajak federal dan mencegah inflasi dengan mengurangi jumlah uang beredar.

Neoliberalisme dan Kapitalisme

Neoliberalisme adalah perspektif ekonomi bernuansa yang menjelajah ke dalam kehidupan politik dan sosial, juga. Ini adalah salah satu cara untuk menjalankan ekonomi di negara kapitalis. Untuk lebih banyak contoh kapitalisme di seluruh dunia, lihat artikel yang mencantumkan negara – negara kapitalis dan berbagai konsep kapitalisme.

Topik Serupa