Apa itu Obsidian?

Alat prasejarah termasuk tombak dengan kepala batu yang dipotong untuk mendapatkan ujung yang lebih tajam.

Obsidian adalah zat hitam seperti kaca yang terbentuk ketika lava mendingin dalam waktu singkat. Karena laju pendinginan yang cepat, sangat sedikit kristal yang dapat terbentuk dalam material. Hal ini membuat obsidian pada dasarnya menjadi kaca alami, dan telah terbukti berguna karena kekurangan kristal. Secara khusus, dapat dipotong untuk memiliki tepi yang sangat tajam. Itu adalah bahan favorit untuk senjata selama Zaman Batu, dan masih digunakan di beberapa instrumen bedah hari ini.

Ketika lava mendingin dalam waktu singkat, obsidian terbentuk.

Tidak sulit untuk mengenali obsidian. Seringkali berwarna hitam, dan bahkan dalam bentuk yang tidak dipoles seringkali cukup mengkilap. Itu terdiri dari sekitar 70% silikon dioksida atau lebih, yang menyumbang warnanya. Namun, jika obsidian bercampur dengan beberapa mineral, ia dapat mengambil warna lain. Misalnya, kadar besi atau magnesium yang tinggi dapat menyebabkan batu tampak hijau tua, bukan hitam. Beberapa memiliki pola kepingan salju yang dihasilkan dari pembentukan kristobalit di bagian atas.

Dalam kasus lain, zat menggelembung dan membentuk lapisan. Ini bisa membuat obsidian pelangi atau emas. Kedua varian ini lebih sulit ditemukan dalam jumlah banyak.

Pisau bedah biasanya terbuat dari obsidian.

Obsidian sebenarnya bukan mineral atau batuan, karena tidak mengandung struktur kristal. Beberapa menyebutnya sebagai mineraloid. Mineraloid adalah zat seperti mineral yang tidak memiliki struktur kristal. Contoh lain dari mineraloid termasuk opal dan mutiara.

Ini adalah zat yang relatif lunak, dengan hanya peringkat sekitar 5 hingga 5,5 pada Skala Mohs. Namun, terlepas dari kelembutannya, itu adalah bahan yang disukai untuk membuat senjata karena dapat disempurnakan untuk memiliki tepi yang sangat tajam. Orang masih dapat menemukan panah di seluruh Amerika Utara yang terbuat dari obsidian. Itu juga dapat digunakan untuk tujuan dekoratif. Patung batu di Pulau Paskah terbuat dari bahan ini.

Ahli bedah biasanya menggunakan pisau bedah dan pisau bedah yang terbuat dari obsidian.

Beberapa ahli bedah, khususnya ahli bedah kardiotoraks, menggunakan pisau bedah dan pisau bedah yang terbuat dari obsidian. Semakin tajam pisaunya, semakin sedikit kerusakan yang terjadi pada jaringan saat memotong. Alat pemotong bedah khusus ini sering mempersingkat waktu penyembuhan karena ketajamannya.

Obsidian dapat ditemukan di banyak tempat di bumi, terutama di daerah seperti tambang, atau di mana telah terjadi aktivitas gunung berapi. Namun, itu memburuk menjadi kristal kaca kecil dari waktu ke waktu. Tidak ada contoh yang lebih awal dari Periode Kapur, 145 hingga 400 juta tahun yang lalu.

Related Posts