Apa itu Paradise?

Pria memotong rumput

Paradisea adalah genus tanaman berbunga asli padang rumput Eropa selatan dan barat. Genus ini terdiri dari dua spesies – Paradisea liliastrum , yang biasa disebut bunga bakung St. Bruno, dan Paradisea lusitanicum , yang biasa disebut bunga bakung surga. Kedua spesies memiliki daun hijau runcing dan tangkai tinggi yang mengembangkan bunga putih halus selama akhir musim semi dan awal musim panas.

Tanamannya rimpang, artinya tumbuh dari rimpang. Rimpang adalah batang merayap yang biasanya terletak di bawah tanah dan akar tunas yang tumbuh ke bawah dan tunas yang tumbuh ke atas. Setiap tanaman mengembangkan batang tengah yang tinggi dikelilingi oleh rumpun melingkar dari daun ramping seperti rumput. Daunnya berwarna hijau atau hijau keabu-abuan dan memiliki tekstur berdaging. Seperti kebanyakan tanaman berbunga, Paradisea mengembangkan kapsul buah kering kecil yang mengandung biji.

Bunga berkembang di sepanjang batang utama tanaman yang tinggi, dan setiap bunga melekat pada batang utama oleh tangkai pendek yang disebut pedicel. Bunganya terbentuk dan mekar dari bagian bawah batang ke atas menuju ujung tumbuhnya. Batang berbunga tumbuh hingga ketinggian 1-5 kaki (0,3-1,5 meter) dan masing-masing dapat memiliki sepuluh bunga.

Bunga tanaman Paradisea berukuran kecil dan berwarna putih cerah — hampir transparan — dan masing-masing berisi enam kelopak. Kelopaknya bisa terbuka penuh dan menyebar, memberikan bunga bentuk seperti bintang. Ketika kelopak hanya terbuka sebagian, bunganya tampak seperti terompet atau lonceng.

Bunga bakung St. Bruno, atau Paradisea liliastrum , lebih dikenal dari dua spesies Paradisea . Ini asli dari padang rumput di Pegunungan Alpen selatan, sebuah pegunungan di selatan-tengah Eropa. Paradise lily, atau Paradisea lusitanicum , berasal dari Portugal. Spesies ini berbeda dari saudaranya dengan menampilkan bunga yang lebih kecil dan ujung berwarna kuning pada kelopak putihnya. Bunga ini juga memiliki tangkai yang bertangkai, sedangkan bunga bakung St. Bruno memiliki tangkai yang tidak bertangkai.

Kedua spesies dapat tumbuh di bawah sinar matahari penuh atau teduh parsial, tetapi mereka melakukan yang terbaik di tanah organik yang lembab dan kaya. Bunganya mekar dari akhir musim semi hingga awal musim panas, kira-kira Mei hingga Juni di belahan bumi utara. Ini tanaman tahunan yang frost-tender, dan vegetasi mengerut atas tanah dan mati setelah terpapar es. Rimpang bawah tanah tertidur selama musim dingin tetapi bertunas ketika cuaca hangat kembali. Tanaman dapat disebarkan dengan membagi rimpang selama bagian awal periode dorman atau dengan menanam benih yang dipanen dari kapsul buah.

Related Posts