Apa itu Paus Abu-abu?

Paus abu-abu secara genetik terkait dengan paus bungkuk.

Paus abu-abu, Eschrichtius robustus , adalah paus bermigrasi yang memelihara populasi di pesisir timur dan barat Samudra Pasifik. Populasi ketiga pernah ada di Samudra Atlantik Utara, tetapi punah karena perburuan yang berlebihan. Paus abu-abu menghabiskan sebagian besar hidupnya bepergian antara tempat berkembang biak di musim dingin dan tempat mencari makan di musim panas.

Paus pembunuh secara aktif berburu ibu paus abu-abu dan anak-anaknya saat mereka bermigrasi.

Secara genetik terkait dengan paus biru dan paus bungkuk, paus abu-abu berbeda dalam warna abu-abu dan putihnya dan kurangnya sirip punggung. Meskipun berwarna abu-abu gelap, paus ini ditandai dengan pola bekas luka putih yang ditinggalkan oleh parasit. Hewan jantan dewasa memiliki panjang sekitar 45-46 kaki (13,7-14 m) dan berat sekitar 30-40 ton (27.200-36.300 kg.) Betina sedikit lebih besar daripada jantan. Anak sapi yang baru lahir memiliki panjang sekitar 15 kaki (4,5 m) dan biasanya memiliki berat antara 1.000 dan 1.500 lbs (500-680 kg).

Hiu memangsa paus abu-abu.

Paus abu-abu California di Pasifik Timur mempertahankan pola migrasi yang dapat diprediksi diikuti oleh penggemar mengamati paus. Pada bulan Oktober setiap tahun, paus berenang ke selatan dari daerah Alaska, rata-rata 80 mil per hari (120 km.) Pada bulan Maret, sebagian besar populasi mencapai Baja, California, di mana laguna melahirkan paus abu-abu berada. Di laguna yang dilindungi ini, paus kawin dan melahirkan hingga April atau Mei, sebelum memulai perjalanan ke utara kembali ke tempat mencari makan Alaska. Perjalanan tahunan sepanjang 10.000-14.000 mil (16.000-22.530 km), diyakini sebagai pola migrasi terpanjang dari mamalia mana pun.

Ibu paus abu-abu bepergian dengan anak-anaknya yang baru lahir, setelah bayi-bayi itu membentuk lapisan lemak yang cukup untuk menopang mereka di perairan yang lebih dingin. Perjalanan ke utara berbahaya bagi anak sapi, karena hiu dan paus pembunuh secara aktif memburu mereka. Paus induk tercatat sebagai pelindung yang sangat agresif, yang awalnya menyebabkan mereka diklasifikasikan sebagai berbahaya dan biasa disebut “ikan setan.”

Sejarah interaksi manusia dengan paus abu-abu bukanlah sejarah yang menyenangkan, dengan perburuan paus menjadi faktor kunci dalam kepunahan populasi Atlantik. Ketika laguna melahirkan Baja pertama kali ditemukan pada tahun 1857, hewan yang berkembang biak dan melahirkan disembelih oleh ratusan. Pada tahun 1949, Komisi Penangkapan Ikan Paus Internasional (IWC) melarang perburuan komersial paus abu-abu, dan populasi Pasifik Timur telah pulih, meskipun perburuan terus dilakukan oleh beberapa kelompok penduduk asli Amerika dan Rusia. Populasi Pasifik Barat diyakini oleh para ahli tetap dalam bahaya kritis kepunahan, dengan hanya 100-300 hewan yang bertahan hidup.

Kelangsungan hidup paus abu-abu sebagian besar didasarkan pada redefinisi paus sebagai spesies yang dilindungi. Industri pengamatan paus dan kelompok hak-hak hewan terus menekankan pentingnya memastikan kelangsungan hidup makhluk cetacea sebagai bagian dari rantai makanan laut. Karena pemulihan populasi paus abu-abu California yang luar biasa, IWC menghadapi tekanan yang meningkat untuk memungkinkan perburuan komersial hewan sekali lagi. Meskipun paus abu-abu kembali berkembang biak di perairan pesisir Amerika Utara, masa depannya tetap tidak pasti setelah undang-undang perburuan dan kemungkinan perubahan iklim.

Topik Serupa