Apa itu Peer to Peer Database?

Database peer to peer menggunakan jaringan berbagai sumber daya individu secara kolektif untuk menyebarkan data dan informasi satu sama lain.Peserta berbagi kemampuan pemrosesan,bandwidth,dan ruang penyimpanan disk untuk meningkatkan kemampuan jaringan kolektif.Penggunaan database peer to peer yang paling umum adalah untuk berbagi file komputer sebagai pemasok dan konsumen.

Database peer to peer menggunakan jaringan berbagai sumber daya individu secara kolektif untuk menyebarkan data dan informasi satu sama lain.

Struktur umum dari peer to peer database mengambil bentuk jaringan besar atau kecil dengan setiap pengguna beroperasi sebagai node.Jaringan peer to peer menampilkan platform pengguna yang memungkinkan peserta individu untuk bertukar konten dan informasi melalui jaringan Internet Protocol dasar.Bergantung pada database, pengguna dapat diidentifikasi atau anonim.

Sementara database peer to peer telah digunakan selama beberapa tahun, popularitas sistem meningkat selama akhir 1990-an dengan pertukaran file komputer yang terkait dengan musik dan video.Salah satu jaringan populer pertama adalah Napster, database peer to peer yang dirancang untuk bertukar file musik MP3.Basis databerbagi filelainnyaseperti FastTrack,Gnutella,BitTorrent™ dan LimeWire™ juga mendapatkan popularitas di awal abad ke-21.

Ada dua bentuk dasar peer to peer database: terstruktur dan tidak terstruktur.Database terstruktur menampilkan koneksi tetap yang beroperasi dalam platform pengguna.Jaringan tidak terstruktur menampilkan berbagai node tanpa organisasi tetap.Ini memungkinkan peningkatan anonimitas dalam basis data pengguna.

Dalam dua kerangka tersebut, jaringan dapat berbentuk jaringan murni atau terpusat.Jaringanpeer to peermurnimemiliki tipe node tetap yang memungkinkan pengguna untuk beroperasi pada platform yang rata.Jaringan peer to peer terpusat menampilkan server pusat, yang beroperasi sebagai indeks utama bagi pengguna.Informasi dikumpulkan dalam database pusat dan disebarkan ke pengguna.

Keuntungan utama dari peer to peer database adalah kenyataan bahwa daya komputasi tersebar di berbagai sumber daya.Dengan mendesentralisasikan kapasitas, lebih banyak klien dapat ditambahkan ke sistem daripada yang mungkin.Transfer data tidak melambat dengan peningkatan volume pengguna seperti halnya dengan jaringan terpusat.

Namun, salah satu tantangan utama jaringan peer to peer adalah risiko yang terkait dengan pengguna anonim.Sebagian besar jaringan bersifat tidak aman, sehingga memungkinkan berbagai perangkat lunak berbahaya atau individu untuk memiliki akses ke informasi sensitif.Dalam kasus ekstrim, seluruh database peer to peer dapat dikompromikan, menghasilkan petak besar data yang ditambang.

Related Posts