Apa itu pemanasan global?

Pada efek rumah kaca, panas dari matahari terperangkap dan memanaskan bumi.

Pemanasan global adalah fenomena yang ditandai dengan lambatnya pemanasan suhu permukaan bumi. Pemahaman dasarnya biasanya bahwa atmosfer yang mengelilingi planet ini semakin panas setiap tahun, yang pada gilirannya menyebabkan permukaan darat dan laut juga menghangat. Istilah itu sendiri tidak menyiratkan suatu sebab atau berbicara tentang suatu sebab; sebaliknya, itu adalah pernyataan fakta yang diakui sebagian besar komunitas ilmiah sebagai benar dan dapat dibuktikan. Apa yang menyebabkan lebih banyak ketidaksepakatan adalah diskusi tentang mengapa suhu tampaknya meningkat, potensi negatif apa yang mungkin terjadi, dan apa yang dapat atau harus dilakukan oleh komunitas manusia untuk memperlambat atau membalikkan tren. Kebanyakan teori mengandaikan bahwa manusia emisi dari karbon dioksida (CO 2 ) gas, baik melalui pengolahan atau kendaraan emisi industri, yang terutama untuk menyalahkan, sementara yang lain menunjukkan bahwa pemanasan ini hanya bagian dari ritme alam bumi dan akan benar sendiri dengan waktu. Banyak penelitian di seluruh dunia dikhususkan untuk topik ini, dan ini sering menjadi konsep yang diperdebatkan dengan hangat di arena politik dan lembaga penelitian secara global.

Konsep Dasar dan Makna Tersirat

Lapisan ozon di atmosfer bumi mengandung tingkat ozon yang relatif tinggi, dan membantu melindungi planet ini dari sinar berbahaya dari radiasi yang terjadi secara alami.

Dalam pengertian yang paling mendasar, pemanasan global adalah persis seperti yang terdengar – dunia, yang berarti bumi, semakin hangat. Menurut sebagian besar penelitian yang dipublikasikan, perubahannya sangat halus; biasanya, suhu inti permukaan bumi dan atmosfer sekitarnya telah diukur untuk berubah hanya sepersekian derajat setiap tahun. Tahun demi tahun, bagaimanapun, ini meningkat, dengan hasil bahwa suhu hari ini secara signifikan lebih hangat daripada 100 atau 200 tahun yang lalu.

Bahan kimia yang ditemukan dalam kaleng aerosol berkontribusi terhadap pemanasan global.

Dengan sendirinya gagasan tentang planet yang lebih hangat tidak terlalu buruk. Peneliti yang melihat fenomena tersebut sebagai masalah biasanya memusatkan perhatian mereka pada efek keseluruhan dari pergeseran suhu, bukan pada pergeseran itu sendiri. Permukaan yang lebih hangat berarti lautan yang lebih hangat, misalnya, yang mengubah keanekaragaman hayati dan habitat banyak ikan dan kehidupan laut; perairan yang lebih hangat juga bisa berarti mencairnya lapisan es, yang menaikkan permukaan laut. Naiknya permukaan laut mengancam komunitas pesisir dengan banjir dan kejenuhan tanah, dan mungkin juga berdampak pada pola cuaca yang lebih besar.

Efek rumah kaca

Banyak ilmuwan mengatakan perubahan dari pemanasan global dapat dilihat di Antartika.

Salah satu teori populer yang menjelaskan fenomena tersebut berkaitan dengan ” efek rumah kaca “. Gas yang membentuk atmosfer dianalogikan dengan rumah kaca di mana mereka membiarkan sinar matahari melewatinya, kemudian memerangkap banyak panas agar tidak keluar. Fenomena yang terjadi secara alami ini membuat permukaan bumi lebih hangat daripada yang seharusnya. Senyawa yang diproduksi manusia secara teratur dilepaskan ke atmosfer dalam beberapa tahun terakhir telah “menebal dinding rumah kaca” di luar tingkat yang terjadi secara alami. Ketika ini terjadi, semakin sedikit panas yang keluar, menyebabkan suhu naik. Ini disebut pemanasan rumah kaca .

Beberapa bentuk obat asma telah dihentikan karena CFC yang dilepaskan oleh inhaler, yang dapat berdampak negatif pada atmosfer bumi.

Sementara komunitas ilmiah umumnya menerima pemanasan global sebagai konsep yang terbukti, pemanasan rumah kaca lebih kontroversial. Sudah diterima secara luas bahwa senyawa yang diproduksi manusia seperti karbon dioksida, metana, klorofluorokarbon ( CFC ), dan lainnya dilepaskan ke atmosfer, namun beberapa berpendapat tidak jelas bagaimana faktor ini menjadi perubahan suhu.

Implikasi untuk Ozon

Masalah lain yang berbeda umumnya terkait dengan pemanasan global dan rumah kaca adalah ozon. Ozon adalah gas alami di atmosfer bawah yang membantu memerangkap panas. Pembakaran bahan bakar fosil diyakini akan menciptakan lebih banyak lagi ozon, dan merupakan salah satu komponen dari kabut asap. Saat ozon terbentuk, begitu juga panas yang terperangkap, yang menurut sebagian besar ahli meningkatkan efek rumah kaca.

Selain itu, ozon berperan di atmosfer bagian atas di mana ia melindungi Bumi dari radiasi ultraviolet (UV) yang berbahaya. Menurut sebagian besar penelitian, CFC – senyawa yang sama yang diproduksi manusia yang bertindak seperti gas rumah kaca di atmosfer yang lebih rendah – menghancurkan ozon. Hal ini dapat mengakibatkan lubang di lapisan ozon atas kita seperti yang terlihat di Antartika di mana suhu dingin, peredaran atmosfer, dan faktor lain bergabung untuk “menarik” lubang ozon ini.

Menatap Masa Depan

Apa arti pemanasan global untuk masa depan, baik segera atau jangka panjang, masih belum diketahui. Para sarjana dapat berspekulasi dan banyak caral mereka, berdasarkan aktivitas masa lalu, cukup meyakinkan; begitu juga banyak perubahan yang dilihat dunia saat ini, termasuk pola cuaca ekstrem, erosi pantai, dan lapisan es yang mencair. Namun, begitu banyak dari alam yang tidak dapat diprediksi, dan sangat sulit untuk memproyeksikan apa yang akan terjadi di masa depan di luar spekulasi umum dan luas.

Related Posts