Apa itu Pemasaran Email Berbasis Izin?

Perusahaan yang mengirim email promosi hanya kepada pelanggan yang telah meminta untuk menerimapemasaranemailberbasis izin praktik korespondensi tersebut.Pelanggan ini harus memilih, atau meminta, untuk masuk ke daftar distribusi email ini.Kampanye iklanemailkeikutsertaan umumnya memiliki tingkat pembukaan dan konversi yang lebih tinggi daripada email massal yang tidak diminta.

Pemasaran email berbasis izin memungkinkan penerima memilih untuk menerima pesan, sehingga email tidak dianggap sebagai spam.

Open rate adalah rasio jumlah email yang dibuka, dibandingkan dengan jumlah total email yang dikirim.Tingkat konversi adalah jumlah penjualan yang diselesaikan sebagai hasil darikampanye email, dibandingkan dengan jumlah email yang dibuka oleh pelanggan.Kedua jenis tersebut dapat digunakan untuk melacak berbagai macam informasi.

Email yang tidak diminta, yang dikenal sebagaiSPAM, tidak mendapatkan tingkat respons yang baik, dan dianggap mengganggu oleh banyak konsumen.Email semacam itu juga dapat merusak citra perusahaan.Di Amerika Serikat, SPAM dibuat ilegal dengan Controlling the Assault of Non-Solicited Pornography And Marketing (CAN-SPAM) Act of 2003.

Pemasaran email berbasis izin jauh lebih murah daripada menghasilkan kampanye surat langsung yang harus dicetak dan dikirimkan.Kampanye email juga sangat bertarget, yang dapat menghasilkan tingkat respons yang lebih baik.Dengan email berbasis izin, perusahaan hanya memasarkan kepada konsumen yang secara khusus diminta untuk menerima informasi tentang produk perusahaan.

Perusahaan dapat membuat daftar email keikutsertaan mereka sendiri, atau membelilayanan ledakan emaildari perusahaan lain.Penyedia layanan email blast mengirim email hanya kepada konsumen yang telah meminta untuk menerima berbagai email promosi berdasarkan minat masing-masing.Banyak penyedia hanya berfokus pada penyediaan email iklan keikutsertaan ke perusahaan lain.Ini memberikan pengguna pemasaran email berbasis izin berbagai pilihan untuk meningkatkan penjualan dengan biaya yang relatif rendah.

Perusahaan sering menggunakan sistem double opt-in untuk meningkatkanhasilkampanye pemasaran emailberbasis izin.Dalam sistem double opt-in, pelanggan meminta untuk menerima email promosi dan memberikan alamat email.Email konfirmasi dikirim ke pelanggan dengan tautan aktivasi.Ketika pelanggan membuka email dan mengklik tautan, pelanggan berlangganan daftar email.

Prosedur double opt-in membantu memastikan bahwa memang pelanggan yang memberikan alamat email.Itu juga mengingatkan pelanggan bahwa mereka berlangganan daftar email.Pengingat ini membantu pelanggan menentukan bahwa email yang diterima di masa mendatang bukanlah email massal yang tidak diinginkan.Pengingat ini membantu meningkatkan tarif terbuka.

Cara lain perusahaan dapat meningkatkan hasil kampanye pemasaran email berbasis izin adalah dengan memasukkan informasi nilai tambah gratis dalam email.Misalnya, perusahaan makanan dapat memasukkan resep barbeque bersama dengan tawaran untuk menghemat saus barbeque barunya.Informasi tambahan memberikan informasi penerima email yang dapat mereka gunakan apakah mereka berada di pasar untuk saus baru atau tidak.

Meskipun ini mungkin tidak menghasilkan penjualan langsung, email tersebut menciptakan niat baik dengan pelanggan dengan memberikan informasi gratis.Ini akan menarik pelanggan untuk membuka email berikutnya.Salah satu email tersebut dapat menghasilkan penjualan.

Perusahaan mengomunikasikan isi email di baris subjek.Baris subjek harus memberi alasan kepada penerima untuk membuka email.Isi email harus terkait dengan baris subjek.Biasanya, pelanggan yang merasa tertipu untuk membuka email tidak akan melakukan pembelian.

Ini juga penting, dan diwajibkan oleh Undang-Undang CAN-SPAM, bagi perusahaan untuk memberikan informasi tentang cara berhenti berlangganan dari daftar pemasaran email berbasis izin.Informasi ini, bersama dengan informasi kontak perusahaan, harus disertakan dalam setiap email.Memudahkan proses berhenti berlangganan bagi pelanggan akan menciptakan niat baik bagi perusahaan juga.

Related Posts