Apa itu Penangkaran Udang?

canape udang.

Pembenihan udang adalah salah satu lokasi pemeliharaan udang selama masa pengembangan siklus hidupnya hingga menjadi udang utuh untuk dijual secara komersial. Pembenihan udang dapat ditemukan di setiap wilayah di mana industri udang aktif, dan beberapa daerah memiliki banyak tempat penetasan yang memasok operasi budidaya besar. Orang juga bisa membuat sendiri pembenihan udang dari bahan-bahan biasa, untuk membudidayakan udang sendiri di rumah.

Udang.

Ada sejumlah ukuran dan pendekatan yang dapat dilakukan oleh pembenihan udang untuk menumbuhkan udang. Di tingkat komersial, ada tempat penetasan di tingkat kecil, menengah, dan besar. Tempat penetasan kecil dapat ditemukan di seluruh dunia, tetapi sangat lazim di masyarakat yang lebih agraris, yang memiliki lebih sedikit tekanan pada industrialisasi skala besar. Tempat penetasan tersebut dapat ditemukan di seluruh Thailand, Kamboja, dan Vietnam, misalnya, sering dioperasikan oleh keluarga tunggal, dan menghasilkan sejumlah kecil udang dalam kepadatan rendah, di kolam yang cukup kecil.

Tacos udang.

Penetasan udang berukuran sedang biasanya dikenal sebagai penetasan air hijau, dan meskipun mereka menggunakan tangki yang cukup besar untuk menumbuhkan udang, kepadatan populasi udang tersebut masih cukup rendah. Alga didorong untuk tumbuh di tangki, yang menyediakan nauplii udang, atau tahap larva pertama, dengan makanan. Tingkat kelangsungan hidup nauplii di tangki ini sedikit kurang dari satu dalam dua. Tempat penetasan ikan yang lebih besar disebut sebagai tempat penetasan Galveston, setelah daerah penghasil udang besar di Galveston, Texas. Tempat pembenihan ini menggunakan tangki yang sangat besar, dengan populasi larva udang yang sangat padat, dan tingkat kelangsungan hidup bisa sangat rendah.

Nauplii udang akhirnya berubah menjadi stadium larva kedua, dan akhirnya menjadi stadium larva ketiga myses. Myses terlihat seperti udang yang sangat kecil, dan mereka dengan cepat berubah menjadi udang pasca-larva, yang pada dasarnya hanyalah bayi udang. Udang bayi ini dipindahkan dari tempat penetasan, dan ke pembibitan, di mana mereka terus tumbuh selama dua hingga tiga minggu lagi, diberi makanan berprotein tinggi. Udang remaja kemudian dipindahkan ke kolam pembesaran, di mana mereka tumbuh menjadi udang dewasa berukuran penuh yang dapat dikirim ke pasar.

Pembenihan udang dapat dengan mudah dibuat di rumah, juga, untuk mengalami siklus hidup udang pada tingkat yang lebih pribadi. Tempat pembenihan ini biasanya dirancang untuk udang air asin, yang dapat dengan mudah dibeli dan memerlukan sedikit perawatan dan pertimbangan. Dengan demikian, mereka membuat kegiatan yang menarik untuk anak-anak dan remaja, menunjukkan pergeseran pengalaman spesies lain dari keadaan larva ke keadaan pasca-larva, dan akhirnya dewasa.

Untuk membuat penetasan cepat, Anda dapat menggunakan dua botol soda 2 liter, dengan sedikit modifikasi. Selain botol, Anda memerlukan sedikit sealant akuarium, pompa, dan beberapa maskapai kaku dan biasa, yang semuanya dapat dibeli di sebagian besar toko perlengkapan hewan peliharaan yang memiliki persediaan air. Membuat penetasan rumah hanya membutuhkan waktu sekitar setengah jam, dan penetasan yang berfungsi baik dapat menghasilkan ribuan udang dari waktu ke waktu.

Untuk memulainya, potong bagian bawah botol, dan buat lubang di tengah tutup botol seukuran maskapai kaku yang Anda miliki. Kemudian masukkan maskapai kaku ke dalam lubang di tutupnya, dan gunakan sealant di sekitarnya untuk memastikan tidak ada kebocoran. Kemudian, potong bagian atas botol kedua, dan buat lubang di dekat bagian bawah untuk masuknya maskapai penerbangan biasa. Pasang kembali tutup pada botol pertama, dan pasangkan maskapai reguler ke maskapai kaku, lalu masukkan melalui lubang di botol kedua.

Tempatkan tutup botol pertama menghadap ke bawah, gunakan botol kedua sebagai dudukan, dan pasang maskapai biasa ke pompa sederhana. Kemudian isi botol pertama sekitar tiga perempat penuh air, mulai pompa sampai gelembung terbentuk, tambahkan sedikit garam akuarium, dan tambahkan telur udang air asin. Dalam waktu sekitar dua puluh empat jam telur akan menetas, dan Anda dapat memberi mereka makan dan melihat mereka berkembang.

Related Posts