Apa itu Pengidentifikasi Objek Digital?

Pengidentifikasi objek digital (DOI®) adalah metode untuk mengidentifikasi dokumen secara unik dan jenis konten lainnya dalam bentuk digital.Di bawah sistem, konten diberi pengenal yang tidak berubah yang disebut nama DOI®.Nama ini dapat ditetapkan untuk berbagai jenis konten, seperti dokumen elektronik, grafik, dan perangkat lunak, dan dapat digunakan bersama dengan pengenal lainnya.Akibatnya, nama DOI® juga dapat “diselesaikan” untuk memberikan informasi tambahan.International DOI®Foundation (IDF) memelihara sistem dan memberikan hak kepada organisasi lain untuk menetapkan nama.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Pada saat IDF dibentuk pada tahun 1998, jelas bahwa pengidentifikasi yang ada tidak dapat secara memadai menjembatani kesenjangan antara sumber elektronik dan cetak.Dokumen dengan judul yang mirip, misalnya, dapat membingungkan jika hanya merujuk pada nama, danUniform Resource Locator(URL) item menjadi tidak berguna jika item tersebut dipindahkan atau dihapus.Skema penomoran unik, seperti International Standard Book Number (ISBN), dapat digunakan, tetapi tidak memberikan cara mudah untuk menemukan konten secara online.Sistem pengenal objek digital disusun sebagai cara untuk mengatasi beberapa masalah ini serta menambahkan fungsionalitas baru yang didukung oleh teknologi digital.

Di jantung sistem pengenal objek digital adalah string karakter, atau string huruf dan angka, yang disebut nama DOI®.Nama DOI® unik ditetapkan untuk setiap konten yang menggunakan sistem.Nama-nama ini dirancang untuk bertahan;sementara judul atau lokasi di web dapat berubah, nama DOI®-nya akan tetap sama.Ini sangat penting dalam bidang akademik;untuk alasan ini, sejumlah penulis panduan gaya seperti American Psychological Association (APA) sekarang merekomendasikan penggunaan nama DOI® dalam bibliografi dan kutipan.

Berbagai konten berbeda — dari perangkat lunak hingga grafik dalam artikel teks — dapat menggunakan sistem pengenal objek digital.Namun, IDF tidak menentukan ukuran atau cakupan objek yang diperlukan untuk diberi nama DOI®.Sebuah jurnal akademik, misalnya, mungkin memiliki nama yang ditetapkan untuk setiap masalah, untuk setiap artikel dalam sebuah masalah, atau bahkan untuk sesuatu yang spesifik sepertitabel datadalam sebuah artikel.IDF juga memungkinkan banyak fleksibilitas dalam struktur nama DOI® itu sendiri, sehingga pengidentifikasi yang ada dapat digunakan.Penerbit jurnal ilmiah, misalnya, dapat menggunakan pengenal yang disebut Publisher Item Identifier (PII) saat membuat nama DOI®, sehingga memungkinkan kompatibilitas antara kedua sistem.

Tidak seperti pengidentifikasi yang ditemukan di sistem katalog lainnya, sistem DOI® dapat memberikan informasi tambahan melalui Internet.Dalam proses yang dikenal sebagai resolusi, nama DOI® dikirim ke layanan online yang merespons denganmetadatatentang konten.Metadata ini dapat mencakup nama, penulis, tanggal penerbitan, dan bahkan lokasi di web tempat konten dapat ditemukan.Metadata dapat diubah jika konten diperbarui, tetapi DOI® itu sendiri harus tetap sama.

Sebagian besar nama DOI® tidak dikeluarkan secara langsung oleh IDF tetapi oleh agen pendaftaran luar yang menetapkan nama untuk berbagai pelanggan.Badan-badan tersebut membayar biaya operasional kepada IDF, yang mengawasi dan memelihara sistem pengenal objek digital.IDF juga telah berhasil membuat sistem DOI® disetujui sebagai standar resmi oleh berbagai organisasi pembuat standar di seluruh dunia.

Related Posts