Apa itu Polip Bintang?

Wanita memegang buku

Polip bintang adalah contoh individu berbentuk ibu jari dari koloni karang bintang, spesies karang berbatu yang berbentuk bulat atau batu besar. Anemon laut dan ubur – ubur juga memiliki tahap polip, dan semuanya menghasilkan tahap medusa. Medusa adalah versi berenang bebas atau mengambang dari polip bintang karang yang terlepas dari tubuh utama di laut, dan dapat berbentuk sulur atau berbentuk cakram. Karang secara universal menjalani tahap polip, tetapi tahap medusa mungkin dominan, seperti di kelas Scyphozoa, tanpa kehadiran tahap polip sama sekali.

Menumbuhkan polip bintang di akuarium cukup mudah karena tidak invasif dan menyebar dengan cepat dari inti pusat. Nama-nama umum yang digunakan untuk menggambarkan bentuk karang bintang yang meluas termasuk Eight Tentacle, Brain, Daisy, dan Starburst, dan biasanya berwarna putih atau coklat, tetapi bisa juga berwarna hijau dan biru. Karang bintang besar dapat tumbuh dengan diameter lebih dari 5 kaki (1,52 meter) dan terdiri dari polip bintang hijau, yang dapat berubah menjadi warna merah terang atau oranye pada siang hari.

Struktur polip individu adalah bentuk kantung tegak dengan delapan tentakel di bagian atas, dan dinding silinder terdiri dari dua lapisan sel, dengan pelat basal yang menempel pada permukaan yang keras. Tentakel mengelilingi mulut dan berfungsi baik sebagai organ sensorik dan sebagai susunan jari yang digunakan untuk menangkap makanan. Polip bintang biasanya bereproduksi dengan tunas aseksual, tetapi, di lingkungan laut, mereka juga diketahui memanfaatkan reproduksi seksual dengan melepaskan sperma dan telur ke dalam air yang menyatu jauh dari koloni karang awal.

Merawat polip bintang mengharuskan mereka memiliki aliran air yang signifikan di atas permukaan dan mereka harus dipisahkan dari karang lain yang dapat mendominasi lingkungan setempat. alga Zooxanthellae harus diperkenalkan ke dalam air karena mereka tuan rumah dalam tubuh mereka dan mereka kemudian dapat memperoleh mayoritas nutrisi mereka dari itu. Alga menghasilkan energi melalui fotosintesis dan untuk alasan ini polip bintang perlu ditinggikan di dalam tangki ke titik di mana ia memiliki paparan yang baik terhadap sumber cahaya. Memasukkan mikroplankton dan larva ikan ke dalam air juga akan menjadi sumber makanan tambahan bagi polip bintang.

Perbanyakan koloni polip bintang mudah dilakukan jika mereka dimulai pada potongan batu pecah, yang kemudian dapat dipisahkan dan dipindahkan ke beberapa bagian tangki yang berbeda saat mereka tumbuh. Untuk menjaga koloni baru tetap sehat dan berkembang, penting untuk tidak menimbun akuarium dengan ikan atau ganggang invasif. Sejumlah kecil fosfat di dalam air akan membantu mereka tumbuh, tetapi juga akan mendorong pertumbuhan alga yang mengganggu untuk polip bintang. Siput di clade of sea slugs yang dikenal sebagai Nudibranchia dapat bertindak sebagai predator untuk polip bintang dan tidak boleh dimasukkan ke dalam tangki.

Topik Serupa