Apa itu Rencana Panen Kayu?

Pohon yang ditebang.

Rencana Panen Kayu (THP) adalah dokumen yang merinci rencana operasi penebangan dan langkah-langkah yang akan diambil untuk meminimalkan dampak lingkungan dari operasi ini. Di banyak wilayah di dunia, rencana pemanenan kayu diperlukan sebelum penebangan dapat dilanjutkan, dan dokumen-dokumen ini terbuka untuk komentar publik sebelum disetujui. Periode komentar publik terbuka memungkinkan individu yang bersangkutan untuk memprotes rencana pemanenan kayu sebelum difinalisasi, dan ini dapat mengakibatkan penyumbatan rencana atau perubahan substansial terhadapnya.

Rencana pemanenan kayu mencakup rincian operasi penebangan yang direncanakan.

Penebangan adalah masalah sensitif, dan juga merupakan usaha yang sangat menguntungkan. Di banyak negara, harga kayu terus meningkat, karena berkurangnya ketersediaan kayu dan meningkatnya permintaan akan hasil hutan. Kesadaran akan kayu sebagai sumber daya ekonomi yang vital telah menimbulkan keinginan untuk melindunginya sebagai sumber daya ekologis, karena pohon merupakan bagian yang berharga dari lingkungan alam. Selain hanya terlihat agak bagus, pohon membantu melindungi daerah aliran sungai dari erosi dan mereka menyediakan habitat bagi banyak hewan. Pohon juga mengkondisikan tanah dan menghilangkan karbon dioksida dari udara.

Erosi daerah aliran sungai menjadi perhatian para perencana pemanenan kayu.

Penebangan selama berabad-abad di seluruh dunia telah mengubah lingkungan alam secara drastis. Eropa, misalnya, pernah tertutup hutan, dan hanya sebagian kecil dari pohon-pohon ini yang tersisa sampai sekarang. Begitu juga dengan Amerika Utara, yang merupakan tanah terlarang dan berhutan lebat ketika penjelajah awal pertama kali mencapainya. Dampak penebangan jangka panjang terhadap lingkungan alam mulai disadari pada awal abad ke-18, tetapi pengelolaan hutan yang serius baru dimulai di sebagian besar wilayah hingga abad ke-20.

Pengenalan rencana pemanenan kayu memiliki dampak besar pada industri penebangan. Sebelumnya, pemilik lahan dapat menebang pohon di lahan mereka sebanyak yang mereka inginkan, tanpa memikirkan dampak jangka panjang dan efek pada pemilik lahan tetangga. Rencana pemanenan kayu memaksa perusahaan penebangan atau pemilik properti untuk memikirkan dampak lingkungan dari penebangan, dan memberikan daftar yang jelas tentang cara untuk mengurangi dampak tersebut. Dokumen tersebut mencakup proyeksi pohon mana yang akan ditebang dan kapan, bagaimana dan di mana akses jalan akan ditebang, dan saluran air mana yang mungkin terkena dampak.

Seorang rimbawan profesional berlisensi bekerja sama dalam penyusunan dan pengajuan rencana pemanenan kayu. rimbawan dapat memanggil profesional lain, seperti spesialis yang berfokus pada spesies hewan di daerah tersebut, untuk memastikan bahwa rencana pemanenan kayu dibuat secara menyeluruh dan hati-hati. rimbawan juga bertanggung jawab untuk mendapatkan informasi survei yang akurat tentang di mana properti yang bersangkutan dimulai dan berakhir, dan dia akan menandai pohon yang ditargetkan di area tersebut untuk diperiksa. Setelah rimbawan menandatangani dokumen dan periode komentar publik selesai, itu akan disetujui atau ditolak oleh departemen kehutanan regional.

Aktivis lingkungan cenderung mencermati rencana penebangan kayu yang tertunda di wilayah mereka, sehingga mereka menyadari penebangan di lokasi yang berpotensi kontroversial. Pemilik lahan di daerah berhutan lebat juga menaruh perhatian, karena mereka dapat terkena dampak negatif dari penebangan kayu di daerah mereka. Jika disetujui, operasi penebangan biasanya dimulai di lokasi dalam waktu satu tahun.

Related Posts