Apa Itu Sabuk Vulkanik?

Sabuk vulkanik mengacu pada area di mana aktivitas vulkanik tingkat tinggi hadir.

Sabuk vulkanik adalah wilayah geografis di mana tingkat aktivitas vulkanik yang sangat tinggi hadir. Mereka sering dibandingkan dengan pegunungan dalam penampilan, tetapi tidak seperti pegunungan, sabuk vulkanik mampu menghasilkan letusan dengan gas, abu, batu, lava atau ejecta lainnya. Selain itu, beberapa sabuk vulkanik telah tidak aktif selama bertahun-tahun sehingga telah terkikis hampir rata. Mereka dapat terbentuk dalam dua cara berbeda: subduksi lempeng atau karena titik panas di Bumi.

Sabuk vulkanik sering terjadi di daerah perbatasan lempeng tektonik.

Ketika suhu di bawah kerak bumi sangat tinggi, sekitar 1292 hingga 2552 derajat Fahrenheit (700 hingga 1400 Celcius), material padat di kerak dan mantel bumi dapat meleleh. Bahan yang meleleh ini, yang disebut magma, menjadi kurang padat daripada batu karena pada tingkat atom, panas menyebabkan atom menjadi lebih bersemangat, bergetar di area ruang yang lebih besar. Bahan yang kurang padat selalu mencoba naik, sehingga magma naik, mencari titik lemah di kerak bumi. Hasilnya biasanya adalah tonjolan di kerak bumi, yang akhirnya terbuka jika tekanan menjadi cukup besar. Sabuk vulkanik hanyalah banyak dari tonjolan ini di suatu daerah.

Sabuk vulkanik dapat terbentuk karena lempeng tektonik bergerak perlahan di atas area di mana Bumi lebih panas dari biasanya.

Peleburan bahan padat di kerak bumi dan mantel atas terjadi dengan frekuensi yang jauh lebih besar di sekitar batas lempeng tektonik, yang merupakan bagian besar dari kerak bumi. Lempeng-lempeng ini bergerak di atas lapisan batuan lunak yang disebut atenosfer. Ahli geologi berpikir gerakan ini terjadi setidaknya sebagian karena arus konveksi yang hadir lebih dalam di dalam Bumi. Pada batas lempeng subduksi di mana satu lempeng meluncur ke bawah lempeng lainnya, pencairan material kerak terjadi lebih cepat, sehingga batas lempeng subduksi sering kali merupakan tempat terbentuknya sabuk vulkanik.

Batuan cair yang tertinggal di bawah tanah disebut magma.

Terkadang sabuk vulkanik terbentuk karena lempeng tektonik bergerak perlahan di atas area di mana bagian dalam Bumi jauh lebih panas dari biasanya. Dalam hal ini, sabuk vulkanik dapat terjadi jauh dari batas lempeng. Mungkin contoh terbaik dari sabuk vulkanik yang terbentuk dengan cara ini adalah Kepulauan Hawaii.

Gunung berapi dapat memakan waktu ratusan atau bahkan ribuan tahun antara letusan, tergantung pada tingkat di mana material meleleh di bawah kerak dan seberapa cepat tekanan terbentuk. Akibatnya, banyak gunung berapi di dalam sabuk vulkanik tidak aktif. Ini tidak berarti mereka tidak akan meletus di masa depan. Itu hanya berarti mereka saat ini tidak aktif. Ahli geologi menggunakan teknologi yang semakin canggih untuk mencoba memprediksi kapan letusan akan terjadi, tetapi orang masih membangun dan tinggal di dekat sabuk vulkanik meskipun ada bahaya. Selanjutnya, potensi kerugian harta benda dan nyawa akibat erupsi masih ada.

Related Posts