Apa itu Scrod?

Scrod dipanggang dengan sayuran dan saus krim.

Buaya adalah istilah umum yang digunakan untuk menyebut bandeng, Hering segar yang telah dibelah dan diambil tulangnya sebelum dijual. Istilah “scrod” sering terlihat di daerah New England, di mana orang biasanya mengartikannya sebagai “catch of the day”. Daripada mengacu pada ikan tertentu, scrod dapat berupa sejumlah spesies, disiapkan dengan berbagai cara. Istilah ini tampaknya berasal dari tahun 1800-an, dan berasal dari New England.

Scrod biasanya mengacu pada cod atau bandeng, Hering lainnya.

Beberapa orang secara khusus menyatakan bahwa scrod adalah cod atau haddock, dua ikan putih yang merupakan ikan makanan populer di New England. Karena “scrod” mengacu pada ikan segar dan cod dan haddock secara tradisional diasinkan atau diawetkan, penggunaan “scrod” untuk segar dan “cod” untuk ikan asin atau diawetkan dapat dilihat di beberapa komunitas nelayan. Namun, yang lain mengatakan bahwa istilah tersebut dapat digunakan secara lebih umum untuk semua jenis ikan bandeng, terutama karena ikan cod menurun karena penangkapan yang berlebihan, dan karena ikan yang diawetkan semakin langka.

Haddock mungkin scrod.

Untuk dianggap sebagai cumi-cumi, ikan harus dibelah dan ditulang agar siap untuk dimasak dan dimakan, dan harus segar. Ikan bandeng terkenal memiliki rasa yang relatif ringan, dengan daging yang padat dan mengenyangkan, dan dapat disiapkan dengan berbagai cara. Ikan bandeng juga pernah melimpah di lepas pantai New England, menjadikannya makanan yang umum dan terkenal. Scrod dapat dikukus, dipanggang, dipanggang, atau digoreng, dan dapat dimasukkan ke dalam sup, semur makanan laut, dan hidangan lainnya.

Untuk restoran, penggunaan umum “scrod” dapat mencakup banyak tangkapan hari itu, memungkinkan restoran untuk mengiklankan scrod tanpa mengetahui ikan mana yang akan dikirim. Setelah perusahaan mengetahui spesies mana yang disajikan, mereka dapat menyampaikan informasi tersebut kepada para pelayan. Menu juga dapat dicetak dengan “scrod” sebagai ganti jenis ikan tertentu, untuk memungkinkan koki mengganti sesuai kebutuhan. Beberapa restoran bahkan mengintegrasikan istilah tersebut ke dalam nama mereka, sebagai sedikit warna lokal yang dapat dinikmati pelanggan.

Pasar ikan biasanya mengidentifikasi spesies yang dijual, sehingga istilah “buaya” tidak terlalu sering digunakan oleh penjual ikan. Faktanya, pengujian genetik ikan untuk dijual yang dilakukan oleh mahasiswa yang penasaran pada tahun 2008 mengungkapkan bahwa banyak ikan yang salah diberi label, baik sengaja atau tidak sengaja, sehingga “buah” mungkin merupakan deskripsi yang paling akurat untuk beberapa persembahan di konter ikan.

Related Posts