Apa itu Scute?

Kura-kura memiliki sisik yang menonjol.

Sisik adalah pelat bertulang atau sisik seperti perisai yang ditemukan pada kulit beberapa reptil, burung, dan mamalia. Meskipun penampilannya mirip dengan sisik, sisik memiliki asal dan sifat yang berbeda. Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa struktur tersebut dapat memberikan petunjuk tentang evolusi awal bulu, karena banyak dinosaurus, yang secara luas dianggap berkerabat dekat dengan burung, juga memiliki sisik.

Buaya memiliki sisik.

Reptil dengan sisik menonjol termasuk buaya, aligator, dan kura-kura. Sisik pada aligator dan buaya adalah pelat bertulang dan bergerigi yang membentuk kulit keras hewan, melindunginya dari pemangsa dan mungkin membantunya mengatur suhunya. Sisik ini memiliki dasar tulang dan dikenal sebagai osteoderm.

Pada kura-kura dan kura-kura, seluruh karapas, atau cangkang atas, adalah struktur sisik yang menyatu. Sisik yang mengalir di tengah cangkang di sepanjang tulang belakang disebut sisik pusat. Baris berikutnya dari sisik di kedua sisi tulang belakang disebut sisik kosta, dan sisik luar dikenal sebagai sisik marginal. Plastron atau bagian bawah cangkang kura-kura juga terdiri dari sisik.

Sisik adalah tonjolan tulang yang membuat kulit buaya begitu keras.

Setiap sisik terbentuk di lapisan bawah kulit, dermis, di bawah epidermis. Ini mungkin berisi tulang di dasarnya, dalam hal ini dikenal sebagai osteoderm. Sisa sisik terdiri dari protein berserat, juga ditemukan di tanduk, yang dikenal sebagai keratin. Tidak seperti ular dan kadal yang menumpahkan seluruh lapisan luar kulitnya, hewan dengan struktur ini hanya melepaskan lapisan luar keratin. Sisik berbeda dari sisik karena mereka berkembang dari epidermis daripada dermis.

Burung dan mamalia, seperti reptil, dapat memiliki sisik. Pada burung, mereka adalah struktur kulit di kaki. Mamalia seperti armadillo dan trenggiling memiliki osteoderm seperti pelat yang membentuk lapisan pelindung. Seperti pada buaya, sisik pada mamalia berfungsi sebagai pelindung.

Para peneliti yang menyelidiki nenek moyang burung telah menggunakan sisik sebagai petunjuk yang mungkin dalam menemukan asal-usul bulu. Telah berteori bahwa bulu berevolusi dari sisik reptil, tetapi pengujian telah mengungkapkan bahwa bulu dan sisik berbeda secara genetik dan kimiawi. Sisik, di sisi lain, mungkin secara genetik lebih erat terkait dengan bulu. Bahkan ada kemungkinan bahwa sisik berevolusi dari bulu, bukan sebaliknya.

Penemuan fosil telah menunjukkan bahwa banyak dinosaurus kemungkinan memiliki bulu, dan bulu itu sendiri mungkin merupakan karakteristik yang lebih primitif daripada yang diperkirakan sebelumnya. Jika ini benar, ada kemungkinan bahwa burung dan dinosaurus berevolusi dari nenek moyang berbulu yang sama. Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa scute dapat berkembang dari struktur bulu awal pada organisme leluhur jenis ini.

Related Posts