Apa Itu Siklus Hidup Capung?

Larva capung sering memakan jentik nyamuk.

Capung termasuk dalam ordo serangga Odonata. Siklus hidupnya terdiri dari fase akuatik dan terestrial. Selama siklus hidup capung, serangga melewati tahap telur, nimfa atau larva, dan kemudian tahap dewasa. Capung telah berevolusi dengan beberapa adaptasi untuk membantunya bertahan hidup di dua lingkungan yang berbeda saat melewati proses pematangan dari telur menjadi dewasa.

Siklus hidup capung dimulai ketika seekor betina bertelur di dalam atau di dekat air. Jika telur diletakkan di dekat sumber air, telur akan tetap terbengkalai sampai hujan datang dan menyebabkan permukaan air naik. Telur akan menetas ketika suhunya pas, dan larva atau nimfa akan muncul dari telur dalam waktu sekitar satu bulan.

Tahap pertama dari siklus hidup capung dihabiskan di lingkungan perairan. Larva capung memakan organisme air kecil, yang mereka buru secara aktif atau tunggu secara pasif. Mereka telah mengadaptasi bibir khusus yang dapat memanjang hingga sepertiga dari panjang tubuh mereka. Larva makan dengan rakus pada organisme air kecil untuk memungkinkan mereka tumbuh dengan cepat.

Saat larva capung tumbuh, mereka maju untuk memakan serangga yang lebih besar seperti larva nyamuk, ikan kecil, dan berudu. Selama bagian dari siklus hidup capung ini, larva terus berganti kulit dengan melepaskan kulit luarnya saat ukurannya bertambah. Kebanyakan larva capung meranggas antara 10 sampai 15 kali sebelum mereka mencapai kedewasaan.

Larva capung memiliki insang yang melayani dua tujuan dasar. Insang memungkinkan mereka untuk bernapas di dalam air dan juga berfungsi sebagai propelan di dalam lingkungan perairan ketika air dipaksa melalui mereka. Spesies capung bervariasi, dan lamanya waktu yang dibutuhkan larva untuk matang selama siklus hidup capung tergantung pada jenis spesiesnya. Beberapa spesies capung matang dalam beberapa minggu sementara yang lain membutuhkan waktu hingga lima tahun untuk matang.

Ketika larva capung akhirnya siap untuk berubah menjadi dewasa, mereka sering muncul dari air di malam hari dan memanjat ke daun vegetasi yang sebagian terendam. Jika tidak, mereka hanya akan mengapung ke permukaan air dan mulai menelan udara. Tertelannya udara menyebabkan kulit mereka terbelah sehingga capung dewasa dapat keluar dari kulit yang dibuang. Munculnya capung dewasa dari kulit adalah tahap terakhir dalam siklus hidup capung.

Related Posts