Apa itu Singa?

Singa (Panthera leo) adalah kucing besar terbesar kedua, hanya lebih kecil dari harimau. Di alam liar, seekor jantan dewasa dapat memiliki berat hingga 500 lbs dan hidup 10-14 tahun. Singa gunung Amerika Utara adalah spesies yang benar-benar terpisah, dan bukan singa sejati.

Singa adalah kucing besar terbesar kedua.

Ada delapan sub-spesies singa yang diakui, dua di antaranya punah di alam liar, dan satu di antaranya, Asiatik, dianggap sangat terancam punah. Diperkirakan tidak lebih dari 350 hewan dari varietas ini ada di alam liar. Empat spesies Afrika jauh lebih berhasil, dengan perkiraan populasi mereka berkisar antara 16.500 hingga 47.000 hewan. Namun sementara angka-angka ini tampak besar, para ahli menyarankan bahwa populasinya telah turun hampir 50% dalam dua dekade terakhir, memimpin Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam untuk membuat daftar spesies yang rentan terhadap kepunahan.

Daging adalah satu-satunya makanan yang dikonsumsi oleh singa.

Singa hidup dalam dua jenis kelompok sosial: Resident dan Nomadic. Dalam populasi penduduk, singa hidup dalam suatu kebanggaan yang terdiri dari beberapa betina dewasa dan anak-anaknya, dan satu atau dua jantan dewasa. Singa nomaden cenderung hidup sendiri atau berpasangan, dan melakukan perjalanan ke wilayah yang jauh lebih luas tanpa wilayah jelajah tertentu. Singa jantan dapat beralih antara kehidupan Resident dan Nomadic, tetapi singa Resident betina memiliki hierarki ketat yang umumnya tidak akan menerima betina Nomad ke dalam kebanggaan.

Singa betina kebanggaan akan berburu bersama.

Makanan singa dewasa seluruhnya terdiri dari daging. Karena betina lebih cepat dan lebih gesit daripada jantan, singa betina kebanggaan bekerja sama untuk berburu seluruh kelompok. Jantan tidak akan pernah berbagi hasil pembunuhannya sendiri, tetapi singa betina mengizinkan jantan untuk bergabung dengan makanan setelah betina dan anak-anaknya memakan isinya.

Betina kebanggaan menyinkronkan siklus reproduksinya, sehingga ketika anaknya lahir, semua betina dapat mengasuh dan merawatnya. Anak-anaknya menyusu selama enam sampai tujuh bulan sebelum disapih. Para ahli menyarankan bahwa persaingan untuk mendapatkan makanan yang langka menyebabkan tingkat kematian anak yang tinggi; di alam liar, hingga 80% anaknya mati sebelum mencapai kedewasaan. Alasan lain yang mungkin untuk tingkat kematian yang tinggi adalah akibat dari perilaku perkembangbiakan singa. Jika jantan baru mengambil alih suatu kebanggaan, dia akan membunuh semua anaknya, memastikan bahwa betina akan menjadi subur.

Singa hidup dalam suatu kebanggaan yang terdiri dari beberapa betina dewasa dan anak-anaknya, dengan satu atau dua jantan dewasa.

Singa sering disebut “Raja Hutan” dan menjadi tokoh terkenal dalam banyak legenda. Di Yunani, melawan Singa Nemea adalah salah satu pekerjaan Hercules, dan setelah kematiannya, singa itu diangkat ke langit sebagai konstelasi Leo. Orang Mesir memuja rasi bintang ini karena kenaikan tahunannya di langit bertepatan dengan kenaikan tahunan Sungai Nil. Mitologi Mesir dan Yunani juga menyebutkan Sphinx, monster setengah singa setengah manusia yang dikatakan dapat berbicara dalam teka-teki dan bijaksana sekaligus berbahaya.

Mitologi Mesir dan Yunani menyebutkan Sphinx, monster setengah singa dan setengah manusia.

Pada awal 850 SM, singa telah disimpan di penangkaran. Alexander Agung dikatakan telah diberikan singa jinak sebagai hadiah. Di Inggris, ada catatan tentang singa yang disimpan di Menara London sebagai bagian dari peternakan sejak abad ke-13 dan seterusnya. Meskipun pernah disimpan di kandang yang disemen dan dibatasi dengan ketat, kandang cararn dimaksudkan untuk meniru habitat liar alami. Hari ini, Anda mungkin melihat singa sendiri di hampir setiap kebun binatang di dunia, karena mereka tetap menjadi hewan yang sangat populer dan menarik.

Related Posts